Lembang I'm in Love (Part #2)

Saatnya ngeblog lage...!

Kali ini gue bakal nerusin cerita gue jelajah Lembang, Bandung (Lembang I’m in Love Part 1).
Tar dulu! Kemarin gue cerita sampe mana ya ? Tik tok tik tok *lalu ada ledakan*
All right!! Jadi waktu itu gue sama Andy tidur di pos ojek dengan desain pos ronda itu hahaaha! Sampe akhirnya subuh, dan kita sholat subuh gantian di mushola kecil seberang jalan. Kenapa gantian? Bukankah berjamaah lebih besar pahalanya sodara-sodara? Hehehe, iya sih emang, tapi karena waktu itu salah satu dari kita harus jagain motor di pos ojek tadi, ngeri ilang bro! Masih pagi buta, sepi, dingin lagi! Hahaha
Langit pun semakin terang. Bunyi cicit cuit pun semakin menambah semarak datangnya pagi di Lembang saat itu. Gue sempetin looking around menikmati alam Bandung di pagi hari. Sumpah itu baru pertama kali gue membuka mata pagi hari di Bandung. Gue mulai clingak-clinguk ke arah pintu masuk arah ke observatorium Bosscha. Gue sama Andy galau gimana caranya kita masuk, karena hari Minggu ternyata tutup. Ada orang lewat, bapak-bapak gitu. Speak-speak aja nanya kalo hari Minggu tutup atau nggak. Dan orang tadi bilang tutup. Tapi dia bilang kalo cuma maen-maen di luar observatorium (di halaman) masih bisa. Akhirnya gue putusin sam Andy buat bawa masuk motor ke arah observatorium, karena kebetulan portalnya tinggi, jadi motor masih bisa masuk. Hehehehe.
Menuju observatorium Bosscha ini dari gerbang utama jalannya nanjak terus bro, dan beraspal. Di kanan kiri ada pepohonan rindang, bunga-bunga, dan juga pohon pinus. Meski kondisi belum cerah banget pagi itu, gue masih bisa liat pemandangan Lembang dengan view pegunungannya yang khas. Handphone Sony Ericsson gue yang dari tadi di genggaman, gue manfaatin buat mengabadikan momen yang gue lihat. Pepohonan pinus dan view pegunungan yang jauh di sana dengan kelap kelip lampu rumah penduduk sekitar yang masih menyala di pagi buta saat itu.


Pepohonan pinus di sekitar jalan menuju Observatorium Bosscha

Itu tadi hasil jepretan kamera hp gue, yang notabene hp dengan kamera 8 megapixel. Da aku mah apa atuh, waktu itu belum punya kamera bagus macem eseler. Agak kabur karena fotonya sambil naek motor. Hehehe.
Sampailah kita di pelataran observatorium Bosscha. Kita turun dari motor dan langsung bingung, mau ngapain kita di sini ? Hahaha, jadi di depan observatotium yang bentuk atapnya kaya kubah  masjid itu ada lapangan dengan rumput yang hijau. Tempat ini yang dulunya pernah dipakai buat syuting petualanan Syerina. Ini adalah teropong bintang tertua di Indonesia. Dari info yang gue dapet, observatorium ini berdiri di atas tanah seluas 6 hektare, dan berada pada ketinggian 1310 meter di atas permukaan laut atau pada ketinggian 630 m dari dataran tinggi Bandung. Jadi gak heran kalo pagi itu, gue terlebih si Andy menggigil kedinginan. Ditambah angin menghiasi pagi hari di sekitar area teropong bintang itu. Uuhhh.. menambah syahdunya suasana pagi itu hohohoho..

Bosscha di pagi hari

View sekitar observatorium Bosscha. Itu yang jalan temen saya, Andy, bukan penampakan, makanya gak saya tandai dengan lingkaran merah


Ternyata di observatorium Bosscha ga cuma bangunan teropong bintangnya aja, ada beberapa bangunan seperti rumah, mungkin sebagian adalah tempat-tempat khusus dan kantor pusatnya. Kayanya sih ada yang tinggal di situ juga pegawainya, dan ada yang jaga juga. Malah kita nanya kalo cuma foto-foto di sekitar observatorium boleh atau gak, dan mereka jawab boleh-boleh aja. Banyak yang kesini ternyata, meskipun hari Minggu tutup. Gue juga lihat ada yang bawa mobil masuk malah (mungkin portalnya udah dibuka). Lingkungan sekitar teropong bintang Bosscha ini indah banget. Pohon-pohon rindang, taman-taman bunga, dan ada juga kolam-kolam ikan. Dan satu hal yang gak boleh lupa, kemana pun kalian pergi, jangan buang sampah sembarangan guys! Di teropong bintang Bosscha dijaga banget kebersihan lingkungannya. Sambil menikmati pagi, gue sama Andy asik foto-foto. Dalam hati bersyukur banget, akhirnya kesampaian juga menginjakkan kaki di observatorium Bosscha Lembang. Dan gak ketinggalan, karena waktu itu jiwa jurnalis gue lagi kambuh juga, gue minta Andy ngrekam gue yang bergaya ala-ala reporter yang bikin liputan tentang Bosscha. Meskipun harus take ulang beberapa kali, lumayan lah bikin Andy pegel tangannya nyuting gue ahahaha! Ga lama kemudian kita berhenti foto-foto dan duduk-duduk di bawah pohon rindang di halaman Bosscha. Si Andy nanya, roti yang kemarin kita makan belum abis masih ada apa gak. Gue pun inget kalo tuh roti masih ada. Dengan sekuta tenaga gue keluarin tuh roti dari bungkus plastik dalam tas. Ternyata bener, tuh roti masih ¾ bagian ahahahaha! Langsung kita bagi dua dan kita anggep sebagai sarapan di antara dinginnya Lembang hohoho.. Dan ini dia, hasil kita narsis di Bosscha





Kita sempet ketemu bapak-bapak mungkin salah satu orang yang kerja di situ, lagi ngasih makan ikan di kolam. Sekalian, nanya-nanya destinasi wisata yang bagus di sekitar Lembang. Beliau bilang Tangkuban Parahu bagus buat dikunjungi. Setelah pikir-pikir, gue sama Andy sepakat buat menuju kesana. Karena kita rasa cukup buat explore observatorium Bosscha dan puas narsis-narsisan, kita pun keluar dari area Bosscha. Saat jalan menuju gerbang keluar, gue masih sempetin buat menikmati pemandangan kanan kiri, dalam hati gue berharap suatu hari gue bakal bisa lagi ke Lembang buat menikmati udara pagi kaya gini. Dan selanjutnya, gue sama Andy menuju ke wisata gunung Tangkuban Parahu, yang terkenal dengan wisata kawahnya yang mempesona permisah! Sama seperti perjalanan awal, dengan modal mengikuti petunjuk arah, akhirnya kita sampai di Tangkuban Parahu. Tapi kayanya gue ga ceritain detail ceritanya seperti apa. Saya lelah. (-_-) hehehehe. Yang jelas, kita maen di sana sampe siang, dan jam setengah 1 siang kita balik ke Tangerang, sampe rumah sekitar jam 7 malem. Memang cape travelling naek motor dengan jarak yang cukup jauh. Tapi serunya adalah, kita bakal lebih tau jalan dan mengasah peta mental kita hahaha.
Sekian , cerita dari Lembang, sejak saat itu entah kenapa gue ga bsia move on dari Bandung dan ga pernah bosen. Gue makin suka balik lagi ke Bandung buat jalan jalan bro! Malah gue punya mimpi, one day gue pengen punya rumah di Bandung. Kadang duka merindukan nuansa semilirnya angin dan udara dingin khas Lembang yang terkenal dengan kuliner tahu susunya itu.

Oh, Lembang, I Love you! :-*

POPULAR POST