Tebing Keraton: Jangan Cuma Selfie!

Halo brroooo!


                                            


Jauh-jauh hari gue udah planningkan buat ke Tebing Keraton di Bandung yang lagi ngehitzzzz abiess itu pas libur imlek. Rencana gue ngajak mereka-mereka yang mau gue ajak buat explore kesana. Gak keitung siapa aja yg gue ajak. Meskipun ujung2nya pada ga bisa dgn berbagai alibi. Saking banyaknya yg gue ajak tapi ga jadi, rasanya kaya ngadain audisi buat kontes d’academy di tv yang logonya ikan tongkol segar itu. Dan finally, fixed, gue pergi sendiri ke Bandung!

Perjalanan dimulai tanggal 20 Feb 2015, Jumat sore after maghrib gue jalan ke halte deket kosan gue buat nunggu bis jurusan Tangerang-Bandung. As usual, gue dapet bis Primajasa (sebenernya bis Arimbi juga bisa). Udah gak kaget dengan harga baru tiket bis ke Bandung sekarang, Rp 75.000,-. Gue udah tau dari temen-temen gue yang akhir2 ini ke Bandung. Terakhir gue ke Bandung bulan September 2014 dan masih 60 ribu. Apa lagi kalo bukan karena BBM naik kemarin. Yowislah.

Perjalanan pun dimulai, sampai di terminal Leuwipanjang, Bandung, jam 11 malem lewat sekian. Rencana awal gue dari terminal langsung menuju ke alun-alun yang tempatnya satu paket dgn masjid raya Bandung. Setelah asking-asking dan ketemu kenek nyari penumpang, gue dapet angkot yang mengarah ke alun-alun, meski ga turun pas di deketnya. It’s ok lah!


Sampe di alun-alun, gue sempet excited pas ngeliat desain alun-alun sekarang. Sekitar akhir tahun 2014 alun-alun ini disulap seperti lapangan sepak bola dengan rumput sintestis. Luasnya sekitar 4000 m2. Buat yang mau maen-maen di sini, harap alas kaki dilepas ya, demi kebersihan dan kenyamanan bersama. Ide siapa lagi kalo bukan walikotanya, Ridwan Kamil. Walikota yang biasa dipanggi Kang Emil ini sengaja merancang desain baru alun-alun kota kembang ini untuk sarana interaksi warga kota Bandung. Terbukti dengan adanya alun-alun wajah baru ini warga memanfaatkan tempat ini untuk bermain-main, berkumpul bersama teman dan keluaga atau hanya sekedar foto maupun duduk-duduk, seperti saya pemirsa.. hehehe. Gue saat datang waktu itu jam 12 malem. Mungkin karena weekend, jadi masih cukup rame aja suasana malam di sekitar alun-alun yang berdampingan dengan masjid raya Bandung itu. Tanpa basa basi, gue mengabadikan view malam di sekitar Jalan Asia-Afrika itu.

Tampak depan alun-alun Bandung right now, Jalan Asia Afrika




Alun-alun Bandung malam hari

Setelah asik sendiri menikmati malam di pelataran masjid dan alun-alun, sesuai planning awal juga, gue putusin buat istirahat di emperan masjid raya itu. Waku itu jam 1 malem lewat. Gak gue aja sih, banyak juga yang istirahat di situ. Yaahh namanya juga ala-ala backpacker bro, tidur di mesjid aja udah alhamdulillah banget. Tapi tetep hati-hati sama barang bawaan ya, kalo barang ilang semua kan namanya bukan backpacker lagi ntar, bisa jadi gelandangan yang ada hehehe.

Saya lelah...

Krik krik krik krik krik krik .....

Adzan subuh berkumandang. Gue bangun dan mandi di kamar mandi masjid raya Bandung. Setelah sholat subuh, jam 5 pas gue putusin buat melanjutkan pengembaraan (wedeehhh). Gue nyari angkot yang mengarah ke Dago. Karen sesuai referensi yang gue baca, kalo mau ke Tebing Keraton ya arahnya ke Dago. Waktu itu karena masih pagi banget dan mungkin supir-supir angkot masih pada bobo cyantik, jadi angkot masih jarang lewat. Pas dapet angkot, gue naik dan hanya sampe deket stasiun hall Bandung. Nah, dari situlah gue naek angkot jurusan Dago, dan let’s go! Udah gak heran gue semakin mengarah ke Dago jalanan semakin menukik hehehe. Gue sambil nanya-nanya ke supir angkotnya kalo mau ke daerah Tebing Keraton, trus naek yang arah Ciburial naek angkot yang mana. Dan akhirnya sampe deket pasar Dago kalo ga salah, gue turun dan nyambung angkot arah Ciburial. Pas naek kebetulan isinya emak-emak semua hahaha. Desak desekan deh sama mereka, sambil dengerin mereka ngobrol masalah harga sembako, dan pastinya pake bahasa mereka, bahasa Sunda (tepok jidat karena gue ga paham betul bahasanya). Setelah gue nanya-nanya lagi akhirnya gue turun di pinggir jalan yang sepi atas dasar rekomendasi supir. Pas turun sempet bertanya-tanya sih, berasa jadi anak yang dibuang dijalanan gitu hahaa. Gimana ga heran, jalanan pagi masih sepi, meski deket rumah-rumah, dan dari pinggir jalan itu gue masuk gang sekitar 100 meter buat nembus jalanan yang biasa dilewati orang-orang ke Tebing Keraton. Dari situlah gue sadar salah tempat turun. Harusnya gue turun di pertigaan yang arah Taman Hutan Raya (Tahura) Ir. H. Juanda di Dago (ambil jalan ke kiri). Dan dari situlah harusnya gue ngojek karena ga ada angkot ke Tebing Keraton.

Morning track !

Bonus 

Yasudah lah, akhirnya gue putusin jalan kaki sampe ke tebing meski gue ga tau pasti berapa kilo lagi harus gue tempuh tuh jalanan beraspal ancur. Gue berharap ada ojek lewat, tapi kayanya juga ga mungkin pagi-pagi gitu ada ojek, apalagi gue ga start dari pangkalannya. Gue terus jalan sambil nikmatin udara Dago pagi hari, sambil jepret sana sini karena pas banget view-nya lagi sunrise. Setelah berapa ratus meter gue ngelewatin jalanan aspal rusak tadi, gue inisiatif nanya ke bapak-bapak yang lagi ngisi pasir ke truknya. Dia bilang sekitar 2km lagi ke tebing. Dan dia juga nawarin gue buat numpang truk pasir tadi. Tapi karena belum selesai isi, ya gue bilang jalan duluan aja, tar kalo ketemu di jalan, gue numpang deh hehehe. Dan bener, ga lama gue jalan, tru tadi jalan dan berhenti buat ngasih tumpangan ke gue. Tanpa pikir panjang gue naek dan saking semangatnya dengkul gue kepentok pintu truk tadi haahaha. Ngilu bro! Tapi tetep semangat, kapan lagi ada yang baek kaya gini nagsih tumpangan? Bener-bener, rejeki anak ganteng mwehehehe.

Ini truk pasir yang nebengin gue sampe pangkalan ojek arah ke tebing

Sampe juga akhirnya di sebuah tempat di mana situ banyak tukang ojek dan mobil parkir. Ternyata di situ adalah tempat pangkalan ojek yang bisa kita sewa kalo mau nyampe ke tebing. Gue pikir tadi truk bisa anter gue sampe lokasi yg gue pengen haha. Di situ gue mulai nawar mamang tukang ojek.. mmm, nawar jasa ojeknya maksud ane. Haahaha! Gue tanya ternyata tarif  ojek dari tempat tadi sampe tebing sekitar 25 ribu bisa nego. Trus gue ada ide buat nyewa ojeknya pp aja, biar turunnya juga gak jalan kaki (lagi males jalan kaki jauh nih gue ceritanya). Akhirnya deal, sewa ojek pulang-pergi dna bayarnya belakangan. Langsung caboooottt! Perjalanan masih lanjut broooh! Lebih ekstrim! Just FYI, sebenrnya jalur ke Tebing Keraton ini macem-macem varian bro hahaha. Ada yang aspal alus, aspal setengah alus dgn lobang dan kerikil di sana di mari, ada yang udah di cor dan ada yang.... ooohh... aku sampe ga bisa bilang apa2, hahahaha yang jelas, it’s better for you to come here by motorcycle bro! Mobil bisa sih, cuma almost jalanannya ga terlalu lebar, cuma muat 1 mobil aja, jadi ribet kalo papasan mobil vs mobil. Mobil vs motor aja ribet. Makanya tadi di pangkalan ojek banyak mobil parkir. Dan pastinya siap-siap mental, jalannya  banyak tanjakan dan turunan, integral gak ada loh ya (matematika kali? Hahaha). Tapi gue liat ada juga sih yang milih jalan kaki dari tempat ojek tadi sampe tebing. Ngirit kali..biar ga naek ojek. Belum tau aja mereka kalo tenaga ojek di sana profesional semua hehehe.

Pangkalan ojek menuju tebing,di sini kita bisa pilih mamang mamang mana yang mau kita sewa jasa ojeknya hehehehe!


Sampe lah gue di tujuan. Disitu ternyata udah banyak yang antri beli karcis buat masuk ke Tebing Keraton. Harga tiket masuk 11 ribu coy, udah include asuransi juga. Itu untuk harga wisatawan domestik ya, yang ngerasa kalian wisatawan mancanegara, tarif karcis nya 76 ribu. Hohohohoo. Buat kalian juga yang tiba-tiba kebelet dan butuh toilet, jangan khawatir, di deket pintu masuk pembelian tiket masuk ada toilet kecil juga kok. Selain itu juga ada di sekitar situ, deket warung orang jualan jajanan dan minuman. Dan saran gue, karena masih minim warung makan, ada baiknya jika kalian ke Tebing Keraton sarapan dulu ya kalo mau dateng pagi-pagi kaya gue. Sebenernya niat gue pagi banget dateng kesana, apa boleh buat, jam 6 pagi lewat baru nyampe TKP.

Jadi gue mulai masuk menuju ujung tebing keraton yang terkenal itu. Kita masih jalan skitar 200 meter, jalanan tanah (kayaknya kalo musim ujan licin), tapi untungnya sekarang udah di pasangin tangga utk memudahkan pejalan kaki untuk menuju tebing. Di sekeliling jalan menuju tebing itu, ada pemandanan pohon-pohon pinus dan gunung-gunung siap menyambut Anda!

Sedikit lagi nyampe brooo! Lihat! Ada tempat sampah juga. Keep clean ya!

                                      


Yeay! Sampai juga gue! Tadi ekspektasi gue, dateng duluan pagi2, nikmatin sunrise dan udara pagi, tapi realitanya... zonk! Yang gue dapet mereka-mereka yang udah asik selfie sama foto rame-rame bareng temen, pacar, dan mantan juga mungkin, wkwakakakakak! Sempet terusik juga gue dengan tingkah polah pengunjung yang foto-foto tapi mulutnya berisik banget. Tapi ya udah lah ya, mulut ga minjem gue ini. 

WAKWAWW!!

Eh, eh  fotoin gue donk sis...!
Rela antri buat foto di atas batu itu, gue sih nggak.

                                     

Gue sabar aja sambil foto-foto pemandangan skitar dan nyari spot-spot keren buat koleksi foto gue. Setelah sekian menit nunggu para alay agak reda, gue perlahan jalan menuju ujung tebing yang ada batu yang biasa dipake foto-foto ini. Kanan kiri gue masih dengan suara-suara bising mereka yanng asik foto sambil berkicau. Pas gue melongok ke bawah tebing, gue liat beberapa pengunjung yang lagi foto-foto di bawah tebing. Gue pikir-pikir asik juga kalo turu kesana. Sekalian menghindari mereka-mereka yang berjubel di atas tebing. Akhirnya gue turun, dan di situ gue liat ada tali tambang juga, gue rasa sih buat pegangan kalo mau naek, karena turunnya cukup curam sih, meski ga ke bawah banget. Dan gue nemu spot bagus buat duduk menikmati keindahan alam Bandung dari ketinggian. Tujuan awal gue emang mau menikmati suasana di tebing keraton, gak cuma foto-foto doank. Yang gue tempatin kebutulan gak banyak dijamah pengunjung sih, karena gue rasa ga semua orang punya nyali ke bawah tebing dengan segala resiko. Jangan tiru gue juga sih, karena gue duduk tepat di bawah batu besar yang menjorok ke jurang dan d bawahnya ad batu lagi yang bisa buat bersandar menikmati pemandangan alam Bandung. Hohohoho. Di situlah gue ambil foto selfie denga cara gue, yahh,,, ala ala extreme selfie yang lagi ngehits di instagram kaya di akun bro @arieffandy itu haahha.

Ini tempat PW gue di tebing keraton. Sampe ngantuk-ngantuk! Don't try this ya, bahaya bro hehehe!


                                                                    

Kalo arieffandy bawahnya gedung-gedung pencakar langit, da aku mah apa atuh, cuma hutan-hutan


Dan saking keenakan gue nyantai di ujung tebing ini, sampe sempet-sempetnya gue ketiduran sekian detik di sini. Hahaha. Dalam hari gue bersyukur banget bisa berada di situasi sperti itu, bisa memandangi pemandangn hutan-hutan di bawah tebing, pemandangan gunung Tangkuban Parahu, gunung Burangrang dan pemandangan kota Bandung yang sedikit terekspose karena masih terlihat di selimuti kabut. Heaven banget deh pokoknya! Saking tentramnya gue disini, sampe ga terasa udah jam 10 pagi. Hitung aja udah berapa jam gue di tebing, dateng aja tadi jam 6’an pagi. Ada yang masih belum tau kenapa tempat sini dinamakaan Tebing Keraton? Dari beberapa sumber yang gue baca sih sebenernya dari bahasa sunda, Karaton, yang artinya keindahan. Jadi tebing di mana kita bisa liat segala keindahan alam Bandung, hehe versi gue sih gitu. Ada pula yang bilang dulu namanya Bukit Jontor, tapi karena ada alesan tertentu yang berhubungan dengan hal hal mistis, akhirnya diganti namanya jadi Tebing Keraton yang awalnya ditemukan oleh warga sekitar, dan mulai ngehits gara2 ada yang upload foto tebing ini di dwider (twitter versi cinta laura :D). Dan tebing ini juga dijulukin dgn sebutan "tebing instagram", karena  seringnya pengunjung yang upload foto-foto mereka yang narsis di tebing yang mulai dikenal sejak Mei 2014 ini. Buat kalian yang mau kesini, silakan bro sis! Lumayan buat hunting foto. Apalagi buat bikin video timelapse. Lebih bagus viewnya kalo kita dateng pagi-pagi buta. Ternyata jam 3 pagi udah bisa kesini lho, dan tutup sampe jam 6 sore. Yang gak kuat dingin jangan lupa jaket ya, atau bawa seseorang yang mampu menghangatkan hati.. cye cyeee aihmate!!! Dan hati-hati juga guys, ada papan peringatan kalo tanah di tebing ini labil dan rawan longsor. Bagian tepi tebing juga hanya dibatasi dengan pagar kayu. Jangan pecicilan juga deh kalo di sini. Apalagi yang foto-foto di atas bebatuan pinggir tebing. Kalo gak kuat mental bisa-bisa kaki gemetar dan kalo jatuh ke jurang juga pasti wassalam. Naudzubillah! Dan satu hal lagi! Ini yang harus lo semua inget dan camkan baik-baik. Kemana pun kalian maen, termasuk ke wisata alam semacem tebing keraton, tetap jaga kebersihan ya! Jangan nyampah sembarangan. Misal ga nemu tempat sampah, kantongin aja dulu sampe nanti dibuang pas nemu tempatnya. Kita dilahirkan salah satunya buat menjaga lingkungan dan kelestarian alam bukan ? Bukan malah nyampah. Soalnya kemarin gue nemu ada botol minuman yang ditinggalin gitu aja di bebatuan bawah tebing. Inget! Nyampah sembarangan itu nggak keren bro! #nyampahsembaranganitunggakkeren !

JANGAN DITIRU PERBUATAN BIADAB INI ! GAK KEREN!

Setelah puas, gue putusin biat turun kembali ke kota Bandung buat segera balik ke Tangerang. Rencana gue buat abisin liburan 2 hari di Bandung meleset. Gadget gue mulai kekurangan daya alias lowbat. Dan gue yakin powerbank gue juga ga tahan 2 hari. Sesuai perjanjian awal, tukang ojek tadi ternyata udah nungguin gue buat turun dari lokasi tebing yang terletak di kampung Ciharegem, Kecamatan Cimenyan itu. Dan FYI guys, total biaya ojek semuanya jadi 80 ribu! Tapi gue tawar sampe mentok 70 rb. Tapi yaudah lah, kalo inget perjuangan tukang ojek (namanya Kang Irpan) nyetir motor ke atas tadi, gue ikhlasin aja uang segitu. Dia juag sempet nanya gue udah pernah ke Bukit Bintang belum? Gue sih baru denger aja, sejenis perbukitan tempat menikmati view kota Bandung dari ketinggian gitu. Selain itu ada  bukit Moko juga, but next time lah! Hahaha, btw thanks juga buat Kang Irpan! Yakali dia juga baca tulisan gue ini hahaha.


Baiklah, sampe di Dago Pakar, gue nyari angkot arah ke alun-alun. Gue putusin kesana buat sholat dzuhur dan istirahat bentar sebelum gue balik ke terminal leuwipanjang buat nyari bis yang balik ke Tangerang. Gue juga sempet foto-foto di alun-alun. 

                                          

                                                      

Kebetulan cuaca hari itu lagi cerah dan panas banget. Tapi panasnya siang itu gak menyurutkan warga Bandung buat bermain-main atau hanya berkumpul di alun-alun  yang sekilas seperti lapangan sepak bola itu. Dan jam 2 siang, gue akhirnya berangkat dari terminal leuwipanjang lalu balik ke Tangerang. That’s all of my short trip. Pesan gue juga nih, kalo ke tebing keraton jangan hanya selfie aja, tapi coba sejenak tenangkan diri dan nikmati keindahan ciptaan Yang Maha Kuasa di depan kalian. Bukankah itu yg namanya refreshing? Hahaha, see you next time and Love you, Bandung!

Also view the video of tebing keraton  here
________________________________________________________________________

Berikut beberapa view yang gw dapet dari atas tebing keraton





POPULAR POST