Memanjat Gunung Pulosari, Pandeglang



Setiap track gunung punya style nya masing-masing hehehe. Mungkin banyak orang terutama para pendaki menganggap semakin tinggi gunung semakin berat pula track nya. Tapi jangan salah bro, di Banten, tepatnya di daerah Pandeglang, terdapat sebuah gunung dengan ketinggian kurang dari 2000 mdpl namun track nya bener-bener gokil. Adalah Gunung Pulosari yang tingginya (hanya) 1346 mdpl. Perjalanan gue ke gunung mungil tapi challenging banget ini berawal dari ajakan teman untuk mengisi libur yang bertepatan dengan long weekend.

Menanti kereta
Sudah jadi hal wajib buat gue sebelum melakukan perjalanan ke sebuah destinasi wisata harus searching informasi, entah lewat pengalaman temen atau browsing di gugel. Heehe. Meski temen yang ngajak gue kali ini tau jalan kesana, tapi tetep aja gue harus getol nih cari tau tentang seluk beluk Gunung Pulosari sendiri. Ditambah ini adalah perjalanan pertama gue ke daerah kulon seperti Pandeglang hahha! And finally, gue, Amin (yang ngajak), Jumbo (temen Amin), Thea (temen satu geng gue) dan Yoli (temen kerja Thea), kita berlima sepakat berangkat Sabtu pagi naik kereta jurusan Merak dari stasiun Serpong, Tangerang, dan akan turun di stasiun Rangkasbitung. Perjalanan gue ini gw nikmatin tgl 21-22 Maret 2015 haha!

Di kereta juga sempet ada hal-hal gokil. Waktu itu ada penumpang yg gendong anaknya yg masih balita, masuk ke dalam dan suaminya memilih di deket pintu, karena kondisi udah penuh banget. Pas anaknya tadi nangis, ada seseorang yg minta tolong  Thea buat manggil Roby, bapak dari anak tadi. “Pak Roby, anaknya nangis..” teriak Thea yang bikin kang Robu tadi nengok ke dalem buat ngasih susu di botol. Belum sempat ngasih susu tadi, ada orang di dalem yg juga ikut manggil dan nyari Roby, “ Mana Roby, mana?” Spontan Thea nunjuk gw sambil ketawa dan bilang, “Ini nih! Hahaha” Mksudnya apa coba? Hahaha rese tuh anak! Langsung orang-orang pada ngliat ke gue, tapi gak lama kemudian, kang Roby agak geser masuk dan ngasih susu ke anaknya yg dari tadi di dalem sama istrinya. Dan dari situlah, pas kita naik gunung bahkan sampe turun kadang kita bercanda sambil bilang: “kakak Roby tadi udah sampe mana ya?” Hahaha...

Pertigaan Mengger

Setelah berjuang menahan letih dan bau selama perjalanan di kereta, karena sepanjang jalan kita berdiri, akhirnya sampai di stasiun Rangkasbitung. Dari sini gue dan temen-temen nyari angkot menuju Pandeglang, dan karena jauh, resikonya harus ganti kendaraan lagi untuk bisa sampai pertigaan Mengger. Sebenernya utk ke Pulosari loe juga bisa naik bis dari Tangerang jurusan Kalideres-Labuan dan turun di pertigaan Mengger. Sampai di pertigaan Mengger sekitar jam 12 siang. Setelah makan dan sholat dzuhur kita pun naik angkot ke arah Pulosari dengan tarif Rp10.000,-. Pinter-pinter nawar ya bro, di sini angkutan umum terkesan mahal (menurut gue) tapi mungkin wajar juga sih, apa-apa kan sekarang mahal.

Pertigaan menuju Wisata Gunung Pulosari
Menuju pos pemberangkatan
Perjalanan menuju kaki gunung dimulai. Dari pertigaan Cilentung, dimana di situ ada papan petunjuk arah wisata gunung Pulosari, gw dan temen- temen jalan kaki kira-kira 1 km menuju pos pertama setelah packing ulang dan melengkapi logistik, terutama air minum. Perjalanan sekitar 1 km ini melewati sawah dan rumah-rumah penduduk dengan latar pegunungan di Pandeglang yang memukau, terutama Gunung Karang yang seakan berhadapan dengan Gunung Pulosari yang bakal gw daki. Start awal kita disambut gerimis, dan gw sempat hopeless kayanya bakal ujan gede nih. Tapi kita berlima terus jalan dan akhirnya kami sampai di pos pemberangkatan pertama. Situasi rame banget, mungkin karena pas hari libur dan ditambah kawasan wisata gunung Pulosari ini gak cuma gunung sebagai destinasi utama, tapi juga adanya Curug Putri yang ga kalah rame dikunjungi. Di pos inilah kita bisa titip kendaraan kita selama kita nanjak. Di pos ini juga kita ga perlu bayar atau registrasi apapun, cukup bismillah aja dan let’s go! Mulai nanjak broh!

Penampakan Curug Putri
Dari pos pertama menuju pos kedua, Curug Putri, jalanan masih berupa batu yang disusun sedemikian rupa meski ga seluruhnya rapi. Sepanjang jalan menuju pos 2, di kanan kiri jalan banyak tanaman kopi dan cengkeh. Dan menurut beberapa sumber yang gue baca, Gunung Pulosari termasuk gunung keramat di kawasan Pandeglang. Jadi ga heran jika di sini ada beberapa bukti-bukti peninggalan jaman dahulu, terutama berupa batu. Gue sendiri sih ga ketemu dan ga paham mana yang dimaksud benda-benda itu, tapi waktu turun gunung sempet ngelihat ada seperti kumpulan batu-batu yang tersusun menyerupai tempat pertemuan/berkumpul. Gue gak tau itu yang dimaksud benda-benda keramat di Gunung Pulosari atau bukan. Menuju pos 2 juga hujan ga cuma gerimis, tapi makin deras! Jujur gue paling bete kalo lagi nanjak gunung trus ujan. Buat loe yang mendaki gunung, tetap jangan lupa bwa jas ujan buat antisipasi turunnya ujan. Jadi inget waktu nanjak ke Gunung Gede tahun 2013 silam, dari maghrib sampe jam 9 malem dibikin basah kuyup sama ujan. Selama perjalanan nanjak ke Pulosari ini, gw sama temen-temen gue ga bisa jalan cepet-cepet karena kebetulan si Amin, sang motor/penggerak pendakian kali ini lagi gak fit dan mengharuskan dia sedikit-sedikit berhenti buat break. Dalam kondisi kaya gini kita kudu tetep kompak buat sama-sama terus. Karena kalo ada apa-apa jadi ribet juga kan. Dengan segala usaha, kurang lebih 1 jam perjalanan, akhirnya kita sampai di pos kedua, Curug Putri.  
Licin bro!


Nah.. dari curug ini nih bro, kalo mau lanjut perjalanan, loe harus memanjat batu lebar banget dan licin pula! Hati-hati aja, meskipun ada pegangan berupa bambu yang lumayan bisa bantu loe ke atas. Tetap perhatiin juga perlengkapan kalo mau naik gunung, jangan pake sepatu kets, pakai sepatu yang safety buat mendaki. Kalo gak bisa ribet sendiri, percaya deh! Setelah melalui batu licin yang horor tadi perjalanan terus nanjak. Hutan semakin lebat dan hari mulai gelap. Kesempatan gue buat jepret sana sini ambil view sunset yang waktu itu mulai jelas keliatan setelah ujan reda.
Sekilas sunset menyapa
Dalam perjalanan kita juga ketemu rombongan lain yang juga dateng dari daerah Tangerang. Kebanyakan penikmat gunung keramat ini adalah mereka yang datang dari Tangerang dan sekitarnya, mengingat Tangerang lah yang dekat dengan Pandeglang ketimbang mereka yang berasal dari Bogor maupun dari daerah lainnya. Adzan maghrib terdengar sayup-sayup dari perkampungan warga di bawah sana. Tapi kaki ini masih terus melangkah menuju pos 3 tempat kita ngecamp nanti. Kami mulai menyalakan lampu senter maupun headlamp. Dan sialnya headlamp gue cahayanya gak optimal! Untung ada Thea yang siap sedia bawa senter. Dengan bantuan lampu senter dan headlamp gue yang remang-remang, dan juga cahaya senja yang masih tersisa, kita terus jalan meski ga jarang menginjak genangan air sisa air hujan yang bercampur lumpur. Bweeehhh!!! Mau ga mau bro! Setelah kurang lebih 2 jam jalan, sampe juga di pos kawah sekitar jam 7 malam. Dan ini bener-bener diluar dugaan, karena planning awal kita berharap sampai sebelum maghrib. Tapi it’s ok lah!


One of togetherness moment at camp
Suasana pas sampe pos kawah malem itu rame banget, ditambah mulut-mulut mereka yang mengisi keheningan malam di Pulosari dengan berbagai macam celoteh yang kadang menggelitik. Gw pribadi sih agak terganggu sama mereka yang suka teriak-teriak ga jelas di gunung palagi malem-malem. Tapi biarkan saja mereka berekspresi. Hehehe! Gw dan tim gue sempet bingung pas awal dateng di pos ini. Gimana ga bingung, lokasi udah penuh tenda-tenda pendaki yang udah sampe duluan. Maklum long weekend bro, jadi rame yang pengen balik ke alam hehehe. Dan setelah tengok sana sini, akhirnya gue sama temen-temen gue dapet lahan buat pasang tenda. Sebenernya bawa 2 tenda, tapi karena lahan yang ga memungkinkan , akhirnya yang cowok-cowok ngalah dan cuma bikin tenda buat cewe, si Thea sama Yolli. Setelah tenda berdiri, kita  mulai nyalain kompor buat masak memasak. Ga ada yang spesial menu makan malem di gunung saat itu. Cuma nasi, mie goreng, dan lauk tempe sama nugget. Yang spesial ya kebersamaan pastinya! Kapan lagi coba? Loe makan ala kadarnya sama temen-temen di alam bebas kaya gitu, ngobrol, ketawa ketiwi, bahkan sempet malem itu gue, Thea, Yolli maen permainan ABC 5 dasar hahaha! So childish brouww!! Tapi ya itulah salah satu hal yang bisa kita lakuin sambil mengisi malam di gunung, beratapkan langit malam yang perlahan memuntahkan cahaya bintangnya setelah hujan gak lagi turun sejak maghrib. Menjelang jam 11 malem, Thea rupanya udah ngantuk berat sodara-sodara! Hahahaha, disusul Yolli yang akhirnya mereka berdua masuk tenda buat istirahat. Maklum lah, mereka cewe dan Thea baru pertama ini naik gunung. Tapi gw appreciate deh, semangatnya. Kalo Yolli, menurut ceritanya, dia udah pernah ke Gunung Gede, meski lupa nyampe atas apa gak waktu itu hahaha Yoll.. Yol! *ngakakguling2*

Ngeliat Yolli ama Thea masuk tenda, gue cuma bisa membayangkan betapa hangatnya mereka ntar tidur di dalam tenda, daripada gue, Amin, sama Jumbo yang harus rela dan ikhlas tidur tanpa tenda di luar hiks hiks! (elap air mata). Gak papa lah bro, latian berkorban buat wanita hahaha! Akhirnya gue sama Amin tidur di luar dengan alas matras masing-masing yang kita bawa. Sempat gue ganti baju sebelum tidur karena baju yang gue pake dari awal perjalanan agak basah. Sementara si Jumbo sempet tidur bareng gue sama Amin meski akhirnya dia pindah tempat hehehe, sorry brooo.. sempit tempatnya. Alhamdulillah bener-bener gak ujan malem itu.
Yaa Allah...*elus dada*
Sambil menatap bintang-bintang di langit, dan menahan rasa dingin karena celana masih agak basah, tidurlah gue malem itu disamping Amin, mempersiapkan tenaga buat pendakian ke puncak besok pagi-pagi. Tapi ga tau kenapa sekitar jam setengah 2 dini hari gue kebangun dan pas banget Amin juga bangun manggil gue. Udara malam gunung waktu itu dingin bangets! Tapi masih mending dibandingkan udara malam di Papandayan yang sampe bikin gue menggigil dan gemeteran dulu hehhee. Sebenernya malam hari di sekitar kawah gunung Pulosari ini ga begitu dingin banget bro, mungkin karena deket kawah jadi agak sedikit anget. Hehehe.! Tapi buat yang ga betah dingin, jangan maen-maen deh! Mending bawa jaket double, triplle kalo perlu hahaha. Setelah kebangun, gue sama Amin sempet ngobrol-ngobrol masalah kondisi politik di Indonesia akhir-akhir ini. Gak tau kenapa jam segitu obrolan kita jadi sok politis banget. Sampe-sampe cerita tentang sejarah, tentang Bung Karno dan Pak Harto, dan.... zzzzzz! Ga kerasa gue tidur lagi, ngebiarin Amin terus ngoceh hahaha!

Paginya, gw udah siap-siap buat muncak. Sempat kesel awalnya, pas gw denger Thea ga mau muncak gara-gara ga kuat karena udara dingin, padahal Yolli yang semalem agak masuk angin aja udah siap dan fine-fine aja. Tapi karena Thea ga mau, akhirnya Yolli pun ikut2an ga ikut. Hhhh.. dasar cewek, kata gw dalam hati. Kalo si Amin emang ga niat ke puncak setelah kemarin pas berangkat udah lemes banget gtu. Akhirnya gue berangkat berdua aja nih bareng si Jumbo. Waktu itu udah hampir setengah 6 pagi, meski masih agak remang-remang dan dingin masih berasa. Baru beberapa langkah jalan, tiba-tiba terdengar teriakan seorang wanita dari dalam tenda! “Aguss.. tungguin.. gw ikut!” Thea ternyata sama Yolli pengen ikut. Tuh kan.. sebenernya cewe tuh maunya apa sih? *bakar tenda* :D


Jadilah kita berempat naik ke puncak Pulosari pagi itu. Masih berbekal senter dan headlamp gw yang udah kusut (nyala-redup-nyala-redup, gitu terus sampe bundaran HI jadi kotak). Sebenernya kita masih agak bingung trek buat naek ke puncak pagi itu, ditambah masih agak gelap. Setelah jalan di sekitar kawah tempat kita nge-camp, tiba-tiba ada yang ngasih tau kita jalurnya, dan ..weww!! Awalnya sempat ga percaya sama jalur yang ada di depan mata. Ini kaya aliran kali kecil yang kering tanpa aliran air dan penuh batu. Jalan terus dan akhirnya berhenti dan kali ini makin bingung ga karuan. Di depan kita ada batu gede banget datar, dan ada jalur ke kanan. Pas coba gw cek jalur yg ke kanan ternyata buntu. Kalo kita terusin lewat bebatuan yang di depan tadi kita juga masih belum yakin. Soalnya itu bener-bener manjat banget dan gw yakin licin. Akhirnya kita putusin buat berhenti sambil nunggu, siapa tau ada pendaki lain yang mau muncak juga. Dan bener, ga lama kemudian ada beberapa rombongan pendaki yg juga mau muncak, dan mereka juga lewat jalur batu yang manjat tadi! Ya sudahlah.. gw, Thea, Jumbo sama Yolli ikut aja dan akhirnya bareng-bareng rombongan tadi meski akhirnya misah juga di tengah trek ke atas. Dan manjat batu tadi bener-bener sarapan pagi ini buat kita berempat. Ternyata ini awal dari semua tantangan yang bakal kita lewatin buat sampai di pucuk Pulosari. Kita terus melanjutkan pendakian menuju 1346 mdpl meski sering berhenti buat break. Dengan formasi gw di depan, disusul Thea dan Yolli di belakang gw dan Jumbo paling belakang, meski terkadang Thea tiba-tiba ganti posisi di depan gue. Bener-bener gw appreciate semangatnya tuh cewek sipit hahaha, awalnya gw sempat gak yakin dia bisa ngrasain jadi anak gunung, tapi ngliat dia ngelawan trek Pulosari yang penuh batuan terjal ini sampe merangkak-merangkak, gw lega, gak rugi ngajak dia hahaha!
Panjat teroos Neng !! Hahahaha!
FYI guys, buat loe yg mau mendaki gunung, terutama di Pulosari ini, pake sarung tangan, jaket juga, dan juga sepatu yg bener-bener safety. Jangan pake sepatu kets! Ini penting banget buat loe pas mendaki maupun turun gunung, apalagi musim ujan. Trus di Pulosari juga katanya ada pacet, yg suka nempel di kulit dan ngisep darah (hiiiii..), untungnya sih gue ga nemu. Makanya semua perlengkapan tadi bisa melindungi loe semua dari hal-hal kaya gitu. Dan 1 lagi, meski Gunung Pulosari cuma 1346 mdpl, jangan pernah diremehkan! Kalo gue bilang treknya lebih ekstrim dari gunung Gede. Tanjakan batu di Pulosari hampir 90 derajat dan jarang banget nemuin bonus! Kalo bahasa anak pendaki mah, sampe nyium lutut pas mendakinya hehehe. Dan hati-hati juga bebatuan disini banyak juga yang goyang. Jadi pastiin batu yg loe injak atau buat pegangan pas manjat itu kuat dan kokoh, kalo gak bisa bahaya, bisa-bisa jatuh dan kena temen loe yg dibawah! Makanya pas nanjak kemarin, tiap yg paling depan ngrasa ada batu yg agak goyang langsung teriak: “Awas.. batu goyang. Batu goyang..”. Pokoknya track yg kita lewatin waktu itu... gokill banget brohh sumpah!!


Sekitar satu setengah jam lebih mendaki dari camp kawah, sampe juga di puncak Pulosari sekitar jam 7 pagi. Alhamdulillah banget sampe di atas dengan selamat ehhehehe. Udara masih agak dingin meski matahari udah mulai merayap ke atas. Udah bukan sunrise lagi nih haha, gak papa lah, lagian menurut gue sunrise isn’t main goal! Yang penting bisa ngrasain sensasi pendakiannya itu bro. Kebersamaannya juga Hahaha.
G'morning Pulosari
Camp di pos kawah keliatan dari puncak Pulosari
Akhirnya kita bisa nikmatin puncak Gunung Pulosari pagi itu. Dalam hati gue bersyukur masih diberikan kesehatan dan kesempatan sama Yang di Atas buat nyicipin pagi di atas puncak gunung buat yang kesekian kalinya. Awal dateng di puncak, kabut masih gelayutan di atas menutupi pemandangan di bawah sana. Tapi lama kelamaan lenyap dan digantiin sama view hamparan sawah, pemandangan sekitar Pandeglang di bawah sana, dan kawah tempat kita ngecamp juga keliatan dari atas. Karena kita bisa dibilang kesiangan juga, jadi di puncak udah banyak banget yg ngantri buat nikmatin view dari puncak Pulosari ini. Sesekali gue cari angle yang bagus buat koleksi jepretan kamera hp gue. Dan akhirnya kita berfoto-foto ria di sana. Di sini juga kita ketemu anak tangerang yg semalem juga ikut nimbrung ngobrol sama Jumbo di samping tenda, ada Rizky, Dery, dan temen-temennya. Tanpa canggung mereka juga ikut groufie bareng, sampe foto-foto ramean di titik triangulasi Pulosari. Seru deh pokoknya, meski pas foto harus nahan terpaan cahaya matahari yg waktu itu makin panas aja hehehe.

Yeaayy !!!
Sekitar jam 8, kita putusin buat turun gunung. Kita juga turun bareng sama rombongan Rizky cs tadi, gak tau kenapa jadi makin rame aja bareng tuh anak-anak. Kita turun gak lewat jalur kita nanjak tadi, jadi kekhawatiran Thea terjawab, kebayang kan kalo turun lewat jalur nanjak tadi? Hadooohh... bisa terjun bebas dari atas tebing batu! Ini kita turun lewat jalur laen dan ternyata agak becek broh! Haha tapi gak papa lah, jalurnya juga gak turun terus, sesekali datar (bonus), meski banyak nglewatin rintangan kaya akar-akar dan bekas pohon tumbang. Selama perjalanan turun ini kita banyak happy-nya bro! Gimana gak, jalurnya yg gak begitu ekstrim dan tambah banyak temen n partner jalan bareng. Gak jarang kita juga papasan sama rombongan laen yg baru mau muncak meski udah mulai siang. Dan serunya nanjak gunung itu saling negur pas ketemu meski gak saling kenal dan gak sungkan-sungkan buat saling nyemangatin hehehe. Apalagi kalo papasan sama yg bening-bening bro.. uuuhh, nanjak lagi juga gpp deh hahaha *dilemparkeJurang*. Selama perjalanan turun,sesekali kita juga berhenti buat nglepas lelah, selfie, groufie, becanda dengan celoteh-celoteh konyol, di sini kenal gak kenal kalo mau ngakak ya ngakak aja, hahaha, ini yg bikin kangen bray!
Happiness is simple, right? Haha!
Alhamdulillah setelah sejam turun dari puncak Pulosari, sampe juga di camp kawah. Banyak yg udah beres-beres buat persiapan pulang. Tim gue sendiri masih harus bersih-bersih dulu (meski cuma cuci tangan dan kaki karena lumpur hehehe) dan karena si Amin yg dari tadi stay di camp udah bikin sarapan, kita juga babat abis tuh makanan haha. Trus lanjut beres-beres semua perlengkapan dan lanjut turun ke pos utama. Ada yg nyebelin di sini. Makin siang cuaca maki gak bersahabat. Entah kenapa gue paling kesel kalo lagi aktivitas outdoor gini trus turun ujan. Tapi yo wis lah, trima aja, mau gak mau kita pulang harus nunggu ujan reda dulu. Setelah agak reda, sekitar jam 10 pagi lewat kita turun menuju pos pertama dengan cuaca gerimis mengundang,meski di jalan diguyur ujan deras lagi sampe pos 2, Curug Putri. Oia, buat loe yg turun gunung sambil bawa trashbag buat tempat sampah, di pos 2 curug putri inilah sampah tadi dikumpulin. Ada bapak-bapak yg nanyain bawa sampah apa gak, kalo loe bawa kasih aja bro, nanti beliau yg kumpulin dan mungkin bakal dimusnahin gak tau di sekitar pos ini atau di tempat lain. Dan kayaknya udah apada gede ya, gausah dikasih tau lagi kalo kita naik gunung, sampah-sampah dibawa turun gunung lagi, karena gunung bukan tempat sampah. Meski di jalanan menuju pos awal gw sempat nemuin beberapa botol air mineral yg dibuang sembarangan. Kalo nemuin yg kaya gitu sebisa mungkin bawa ke bawah dan buang pada tempatnya bro. Kalo loe ga bisa bersihin, paling gak jangan nambahin sampah deh, di manapun juga, gak cuma di gunung, karena #NyampahSembaranganGakAsik.
Kembali di pos awal

Sekitar jam setengah 3 sore, gue dan temen-temen sampe di pos awal. Di sini gue sempetin bersihin badan gue karena bener-bener kucel dan lepek karena keujanan hehehe. Ada toilet juga di sini pastinya. Dan hati-hati juga di sini banyak anjing (peliharaan warga sekitar mungkin) yang mondar mandir, kalo bahasa orang betawi mah ajak ijik hahaha. Meski gak galak, tapi lumayan bikin Thea sama Amin parno buat jalan pulang waktu itu hahaha. And finally, jam 3 sore lewat, kita melangkahkan kali buat kembali ke Tangerang naik bis dari pertigaan Mengger jurusan Labuan-Kalideres. Dan buat loe yg pulang dari arah Pandeglang atau sekitarnya naik bis dari sini, jangan heran dan siap-siap kuat mental karena kadang dan bahkan sering supir bawa bisnya rada ugal-ugalan, selip sana selip sini, trus tiba-tiba nge-rem! Hadehhhh ampun deh, pusing pala chucky (barbie udh mainstream). Tapi terlepas dari itu semua, gokil deh pokoknya pengalaman ke Gunung Pulosari. Mungkin yg bikin gue agak sensi masalah transport sama cuaca waktu itu aja. But overall, I enjoyed this trip!

See you!



POPULAR POST