Yang Baru dari Bogor : Leuwi Hejo

Sudah jadi tradisi di tempat kerja gw setiap mau perpanjang kontrak kerja, biasanya harus di-off atau jeda minimal satu hari. Gw gak ngerti dan gak paham banget itu tradisi nenek moyang dari suku mana, yang gw tau cuma setelah off kerja sehari, karyawan tersebut masuk dengan status karyawan baru. Tapi untuk gaji dan lain lain ga berubah sih, cuma seakan-akan loe mulai kontrak baru lagi gitu. Dan itu hanya berlaku buat karyawan kontrak PKWT. Dan .. kayaknya gak penting juga gw bahas. Intinya, hal itu terjadi pada gw tanggal 17 Maret 2015. Dan itu hari Selasa, di mana orang-orang sibuk dengan segala aktivitasnya di tempat kerja, tapi gw.... LIBUUUUUURR!!! YEEEEEEYY!!! (tepuktangan orang sekampung)

Buat gw hari libur sehari di awal week bagaikan sebuah oase di gurun pasir. Gw gak mau menyia-nyiakan waktu libur. Pokonamah FreeDay! Dan gue ada ide buat nge-trip ke daerah Bogor, kali ini gue pengen ngebolang ke Leuwi Hejo, dari daerah Sentul masih jauh lagi ke arah gunung Pancar. Tau gak ? Here we go!

Jadi yang dinamakan Leuwi Hejo ini kaya semacem curug atau air terjun, tapi airnya tuh gak tinggi, yahh..sekitar 2 meter kali ya, dan di bawahnya itu ada semacem kolam (alami lho) yang dalemnya sekitar 5-6 meter broh! Dan airnya bener-bener jernih banget saking jernihnya sampe warnanya hijau kebiru-kebiruan gitu kaya air kolam renang. Tapi gw gak yakin itu semata-mata karena beningnya air, kayanya sih bebatuan di dalamnya juga yang bisa ngasih efek hijau-kebiru-biruan gitu. And then, kenapa dinamakan Leuwi Hejo? Abdi mah sanes orang Sunda nya, jadi ga begitu paham. Tapi dari beberapa referensi yang gue baca, leuwi tuh dalam bahasa Sunda adalah bagian sungai yang dalam, dan Hejo berarti hijau. Jadi benar, Leuwi Hejo ini memang bagian dari sebuah aliran sungai yang dipenuhi  dengan bebatuan dan ada satu titik di mana terdapat sebuah bagian yang dalam, yg gw sebut kolam alami tadi dan airnya berwarna hijau. Nahhh... udah paham belum anak-anak? Dan sebenernya Leuwi Hejo ini juga disebut Curug Bengkok, mungkin karena aliran air dari atas gak lurus kali ya hahaha! Banyak yang nyebut Curug Leuwi Hejo, tapi gw sih lebih suka nyebut tanpa pake kata curug. Lha wong gak tinggi kok. Makanya di papan-papan petunjuk jalan di sana juga cuma tertulis “Leuwi Hejo” tanpa kata curug.

Salah satu petunjuk arah ke Leuwi Hejo

Leuwi Hejo terletak di RT 3 RW 11, Kampung Wangun Cileungsi, Desa Karang Tengah, Kecamatan Babakan Madang, Kab. Bogor, Indonesia. Wedehhh! Haahahaha! Buat sampe ke sini, intinya loe harus tau dulu arah Jungle Land di Sentul, karena patokannya itu bro! Gw berangkat dari Tangerang pagi-pagi jam 6. Jangan mikir gw naek angkutan umum ya, gw kali ini mulai ngetrip lagi dengan naik motor. Dari Tangerang, gw menuju Jakarta lewat Pancoran, Cawang, trus muter dan mengarah ke Cililitan. Sampe lampu merah PGC Cililitan, gw ambil arah kanan ke arah Kampung  Rambutan, tepatnya gw lewat Jalan Raya Bogor yang jalanannya tuh panjaaaaaaaang banget sampe Kota Bogor.  Lewatin daerah Ciracas, Cimanggis Depok, dan mentok di Cibinong. Sampe Cibinong, kalo loe udah nemuin petunjuk arah ke Sentul, belok kiri bro! Di situ loe bakal lewat Jalan Alternatif Sentul yang nantinya ketemu Tol Jagorawi. Sampe di lampu merah di bawah tol, belok kiri dan langsung belok kanan. Puyeng gak? Hahaha, dan ati-ati disini jalanannya agak rusak dan harus saingan sama truk, mobil besar dan bis. Setelah belok kanan lo bakal nemuin perempatan lagi dan ambil arah kanan menuju Jalan Raya Sentul. Intinya kalo kemana-mana bingung ya pakai GPS bro (Gunakan Penduduk Setempat) alias nanya-nanya. Hehehehe.  Dari situ loe terus aja ikuti jalan yang mulai banyak lubang, dan nanti bakal nemuin SPBU. Just info nih, kayaknya ini SPBU satu-satunya yang gw temuin sebelum gw sampe di lokasi tujuan. Jadi ini kesempatan loe buat penuhin tangki buat isi bensin karena di atas nanti cuma ada bensin eceran yang dijual sama warga-warga di area perkampungan. It’s up to you bro, mau beli di mana. Karena perjalanan masih jauh kawan! Hehehe.. Lanjut ya, dari pom bensin tadi, masih trus ikuti jalan dan nemu pertigaan, ambil arah lurus terus dan jalanan bakal gila banget, banyak lobang dan bergelombang.  Tapi setelah itu loe bakalan nemu bundaran, lalu belok kiri dan itu jalanannya kece banget, yaiyalah, itu jalan menuju Jungle Land Sentul, lebih tepatnya Jalan MH Thamrin. Ikuti jalan aja terus dan akan nyambung di Jalan Siliwangi. Tenang aja, kalo bingung ada tulisan nama jalannya kok di pinggir jalan, intinya loe harus menuju Jungle Land Sentul dulu broo, dan sepanjang jalan di Sentul loe bisa pacu kendaraan loe dengan kecepatan maksimal alias ngebut hehehe, tapi tetep hati hati ya, karena kontur jalanan di Sentul yang banyak tanjakan dan tikungan tajam. Yah, namanya juga sebuah real estate di area perbukitan. Oia, buat loe yg mau ke Leuwi Hejo naik mobil, dari Jakarta loe bisa ambil arah tol Jagorawi dan keluar di exit toll Sentul City.

OK, kita lanjut lagi ya, kalo loe ntar nemu bundaran yang ada tulisan Sentul Nirwana, itu artinya bentar  lagi lo bakal nyampe di pintu masuk Jungle Land. Dari bunderan ambil kiri dan lurus, mentok di depan pintu masuk Jungle Land, dari situ ambil kanan ke arah perkampungan warga bro! Dan sabar ya, namanya juga jalanan di perkampungan banyak yang rusak dan banyak juga polisi tidur, ya maklumlah.. OK, lanjut terus sampe nemu pertigaan. Kalo gue waktu itu masih bingung mau ke kanan apa kiri. Karena gw ga bawa bekal buat makan siang, akhirnya gw putusin buat mampir sebuah warung makan di deket pertigaan tadi. Jadi beli nasi bungkus sambil nanya-nanya gitu. Ternyata kata ibu-ibu yang jualan nasi tadi bilang, kalo ke kanan ke wisata gunung Pancar, jadi kalo ke Leuwi Hejo ya ke kiri. OK! Haturnuhun , Ibu! Setelah beli nasi bungkus buat makan siang ntar akhirnya gue lanjutin perjalanan yang panjang ini (alah lebay!). Dari sini menuju Leuwi Hejo masih sekitar setengah jam perjalanan lagi. Di sini bro,,,mental kita diuji hahaha, meskipun mostly jalanan enak dan sudah beraspal, tapi jangan kaget kalo loe juga banyak nemuin lobang dan jalan yang rusak. Tapi coba deh loe juga nikmatin pemadangan di sekeliling jalan. Gak jarang lo juga bakal ngelewatin sawah-sawah yang jauh di sana terlihat pemandangan Gunung Pancar dan bukit bukit. Intinya, nikmatin aja perjalanan, karena menurut gue traveller yang yang sesungguhnya itu lebih menikmati proses perjalanannya ketimbang destinasi utama hahaha sok tau *kemudian dilempar gear*. 

Pas nemu jalanan yang alus mulus semulus ini hehehe

Gunung Pancar broooo !!

Pemandangan lain dari sisi jalan


Ini yang gue bilang turunan
ekstrim sebelum jembatan kayu

Pastiin sebelum kesini loe harus make sure kalo kendaraan loe dalam keadaan OK. Gak lucu kan kalo pas turunan tiba-tiba rem blong. Hahaha. Karena ada satu turunan yang sebelum lewat jembatan kayu yang bener bener ekstrim, ditambah sebagian sisi jalannya rusak. Catet, ya, gue kesini tgl 17 Maret 2015. Semoga kalo ntar loe pada kesana jalanannya udah bagus. Dan hati-hati juga pas melintas di jembatan kayunya. Jembatan kayu ini sepertinya baru diperbaiki bro, dan gw sih berharap bisa cepet dibangun jembatan yang baru yang lebih layak buat dilewatin kendaraan. Karena gw lihat semakin bertambah jumlah wisatawan yang pengen ke Leuwi Hejo. Semoga ini jadi perhatian pemerintah Kabupaten Bogor. Pak, tolong baca blog saya Pak! Hahahaha. Atau kalo gak Bapak jalan-jalan deh kesana! :D


Ini jembatan kayunya


Lanjutin perjalan ya bro sis! Setelah motor gue mendaki gunung turunin lembah, dan juga nanya-nanya ke warga sekitar, akhirnya sampai juga gw di pintu masuk leuwi hejo. Pada referensi-referensi yang gw baca sebelumnya, kita kalo parkir di deket posyandu deket rumah Pak RT setempat. Tapi gue sempet cari-cari kok ga ada ya? Ternyata sekarang udah dibuatin area parkir khusus di atas sebelum rumah Pak RT yg biasa dipakai parkir. Bagus lah ya, karena tempat parkirnya pun luas, ada warung-warung dan toilet.  Di sini loe bakal dikasih kartu parkir bro, sama penjaga parkirannya dan biaya parkir utk motor sebesar Rp5.000,- sedangkan mobil Rp10.000,-. Dari area parkir kita masih harus jalan menuju Leuwi Hejo sekitar 500 meter. Biaya masuknya Rp 10.000,- bro! Dan sepertinya ini masih dikelola sama warga setempat, karena kita ga dapet karcis atau bukti pembelian tiket masuk. Tapi nevermind lah ya, selagi uang itu dipakai buat biaya pemeliharaan area wisata mah gapapa. Kaya semacam pembangunan toilet, penyediaan tempat sampah, dan hal-hal lain yang sekiranya bermanfaat buat pengunjung. Ngomong-ngomong masalah tempat sampah, di sana juga sudah disedia’in. Jadi buat loe yg tangannya suka jail buang sampah sembarangan, ada baiknya kurangin tuh kebiasaan buruk loe! Kalo loe ga bisa bersihin sampah yg ada, minimal jangan nambahin bro! Karena #buangsampahsembaranganitugakkeren !

Area parkir baru dan di sini tempat kita bayar biaya masuk Leuwi Hejo

Perjalanan menuju ke Leuwi Hejo melewati jalanan bebatuan yang disusun rapi. Di sisi jalan loe bakal bisa liat pemandangan pegunungan dan sawah-sawah yang indah, dibelah oleh gemericik air sungai yang mengalir dari Leuwi Hejo. Di sana juga banyak tumbuh pandan wangi di sisi-sisi jalan. Jadi jangan merinding kalo tiba-tiba loe nyium bau wangi hehehe.
Track sekitar 500 m sebelum Leuwi Hejo,
meski gak semua kaya gini hehehe
Setelah tiba di pinggir aliran sungai, kita masih harus menyebrangi sungai lewat jembatan bambu. Yap! Jembatan yang cuma dibuat dari 4 batang bambu yang diikat jadi satu ini harus kita lewatin buat menuju ke Leuwi Hejo. Jalanan ini sebenernya juga searah menuju Curug Barong yg lokasinya di atas Leuwi Hejo dan masih lumayan jauh lagi. Lewat jembatan bambu ini kita harus hati hati dan pegangan, kalo gak loe bakal ngrasain sensasi jatoh ke sungai yang penuh batu itu hihihi. Di sekitar sungai situ juga mulai banyak warung-warung yang menjajakan makanan ringan dan minuman. Kita belum sampe lho! Utk sampe di Leuwi Hejo kita harus menyusuri tepi sungai melewati bebatuan yang besar, dan kadang bikin kita terpeleset. Gw saranin loe kesini pakai sepatu yang sekiranya nyaman buat berpijak di bebatuan kali. Dan gw bener bener gak nge-recommed-in loe, terutama yg cewe pakai high heels!

Buat yang nyalinya ciut, mungkin jembatan ini terkesan horor

Ngeksis sambil menyusuri track sungai menuju Leuwi Hejo


Menggoda banget !
Setelah menyusuri tepi sungai, yeeeeeeeeyy, sampai lah kita di Leuwi Hejo. Karena gw dateng kesana hari Selasa, jadi ga banyak yg maen kesana, ga seramai kalo pas weekend. Dan itupun gue dateng duluan waktu itu. Sempet ngeri juga waktu gue berdiri di depan Leuwi Hejo. Gw takut tiba-tiba ada banjir datang, karena gw sempat liat di youtube sebuah video pengunjung yang terjebak di pinggir aliran kali dan saat itu hujan trus banjir datang. Gila itu serem banget. Makanya buat loe yg mau ke Leuwi Hejo mendingan jangan pas musim hujan deh.



Gw mulai terpesona dengan the gorgeous of Leuwi Hejo. Itu bener-bener kaya kolam, airnya jernih banget, warna hijau kebiru-biruan, and it’s natural! Alami brohh! Dan tempat ini juga belum lama ngehits di kalangan traveller dan gue rasa juga banyak yang belum tau. Gw sendiri kesini karena rekomendasi dari tmen gue, Thea, yang belum lama kesini juag rame-rame sama temennya (sama cowonya juga sih, . Sitsuittt! Udah ga jones broh! Hahahaha *tepuk tangan warga seRagunan* ). Karena gue dateng paling awal daripada pengunjung lainnya. Serasa Leuwi Hejo milik sendiri bro! Waktu itu sekitar jam 10 pagi lah, dan setelah foto-foto dapet beberapa jepretan, datanglah beberapa pengunjung juga yang mulai pengen menikmat indahnya Leuwi Hejo. Dan gue yakin sih itu anak-anak yang tadi sempat ketemu di jalan waktu mau ke Leuwi Hejo. Dan makin siang, pengunjung kolam alami ini makin bertambah meski gak rame-rame banget. Berbagai macam aktivitas bisa kita lakukan di sini, mulai dari renang ke tengah kolam yang dalam itu, lompat dari atas batu, foto-foto (pasti itumah), atau sekedar renang dan main air di tepian. Gw pun sempat nyoba renang ke bagian kolam yang agak dalam, tapi ternyata.... hadeehh, gw lupa kalo gw ga bisa renang. Tapi dengan sekuat tenaga membulatkan tekad, akhirnya gw bisa renang sampai bebatuan di atas kolam buat lompat dari atas. Dibantu beberapa orang (eh, orang apa anak ya, masih muda sih) akhirnya gw bisa naik ke atas batu gede, tempat dimana orang-orang biasanya lompat ke kolam yang airnya bening banget itu. Dan... BYURRR!!! Gw bisa juga ngrasain sensasi terjun bebasnya, ya meskipun ga tinggi-tinggi amat kaya di MTMA TransTV itu hahaha. Tapi at least udah mengobati rasa penasaran gue lah. Buat loe yang mau kesini, hati hati juga ya, apalagi yang gak jago renang. Gak lucu kan kalo kegembiraan loe bareng temen-temen tiba-tiba buyar gara-gara terjadi hal hal yang tidak diinginkan? Naudzubillah..

Subhanallah!

Fokus ke air, jangan ke saya :D

Mereka yang selalu tertantang nyalinya


Setelah puas maen-maen di Leuwi Hejo, skitar jam setengah 1 siang gw putusin buat balik ke parkiran motor, ganti pakaian dan pulang. Gw gak berniat melanjutkan ke curug Barong yang ada di atas Leuwi Hejo, karena gw udah puas dengan Leuwi Hejo-nya sendiri hehehe. Karena bekal gue buat makan siang belum kemakan, akhirnya gue kembali menyusuri sungai sampai deket jembatan bambu yang tadi gue lewatin. Di situ gue nikmatin nasi bungkus gue sambil sesekali menatap beningnya aliran air dari Leuwi Hejo. Bbeehhh, mantep! Selesai makan, gw kembali ke parkiran motor dan  lanjut jalan pulang ke Tangerang lagi. Biarpun sendirian ke Leuwi Hejo, tapi kalo udah niat, semuanya bakal terasa happy. Ingat ya, menurut gue orang travelling itu gak harus yang mewah dan menghabiskan banyak biaya, tapi yang penting tujuan utamanya adalah mencari kepuasan dan rasa ingin tau yang tinggi pada destinasi yang akan ia tuju. OK lah kalo loe mau travelling ke daerah-daerah yang megharuskan loe ngeluarin budget yang gak sedikit, tapi kalo ada yang lebih murah dan menarik buat dikunjungi, kenapa harus cari yang mahal ? Hahaha, sekian perjalanan gue kali ini, see you on next trip!

POPULAR POST