One Day Trip: Gunung Batu, Bogor

One of the happiness in my life adalah bisa ngajak temen atau sahabat buat travelling/ngetrip bareng, terlebih kalo naik gunung. Bicara tentang sahabat, gue punya sahabat di kota perantauan ini yang sebenernya gak begitu hobi buat travelling, apalagi naik gunung. Meskipun kita sering hang out atau ngetrip bareng, tapi kita belum pernah ngrasain naik gunung bareng. Sebut saja Andy (nama sebenarnya- hahaha) temen gue paling gingsul ini buat pertama kalinya berhasil gue racunin buat naik gunung. Dia sebenernya gak bergitu suka naik-naik gunung, tapi lebih sering jalan-jalan bareng sambil naik motor gitu. Yah.. OK lah! Buktinya dgn motornya yg dia namain si Blacky itu kita pernah menjelajah Bandung, bahkan Tasikmalaya saat ke wisata kawah Gunung Galunggung 3 tahun yg lalu. Namun akhir-akhir ini kita jarang ngetrip bareng, maka dari itu, gue ada ide buat ngeracunin dia ngetrip ke Gunung Batu di Bogor.



Fixed, kita berangkat Sabtu, 11 April 2015 sore jam 4, meski akhirnya molor satu jam hahaha biasa lah ya! Karena destinasi kita kali ini ke arah Jonggol, yang juga searah dengan Cileungsi (masih Kab, Bogor) akhirnya kita sepakat buat nginep di tempat sodara Andy di daerah Gunung Putri. Dia bilang sih punya sodara di Cileungsi, tapi pas sampe sana gue baru tau kalo rumah sodaranya masih masuk kawasan Gunung Putri. Kita berangkat dari Tangerang sore itu diiringi rintik-rintik hujan. Masuk daerah Cililitan, di Jalan Raya Bogor, kita disuguhin macet yang lumayan bikin pegel-pegel. Mungkin efek weekend juga waktu itu. Tapi bukan Andy kalo gak selip sana selip sini. Alhasil, kita berhasil keluar dari padatnya jalanan setelah kita belok kiri mengarah ke Cibubur. Jujur ini baru pertama kalinya lewat daerah Cibubur yang mengarah ke Cileungsi, Gunung Putri dan juga Jonggol. Jadi wajar kalo gue sempat clingak clinguk kanan kiri liat jalanan malam itu karena masih berasa asing. Sebelum flyover Cileungsi, kita belok kanan masuk daerah Gunung Putri (mengarah ke Citeureup), tepatnya di kawasan Wanaherang Cikuda, jalanan bener-bener gokil banget. Rusak broh!! Kanan kiri banyak toko-toko. Mungkin karena Gunung Putri ini salah satu kawasan industri di Bogor, jadi banyak kendaraan berat lalu lalang mengangkut barang yang makin lama makin membuat jalanan rusak. Di kawasan ini juga banyak industri keramik, terlihat sekitar sekian ratus meter kanan kiri jalanan didominasi usaha kerajinan keramik. Hati-hati aja kalo lewat sini. Andy bilang terpaksa lewat sini karena udah malem. Sebenernya ada jalanan yg lebih mulus lagi, tapi kalo malem sepi, ngeri begal bro! Kita belum pada kawin soalnya hahaha gak mau mati sia-sia di tangan begal. Naudzubillah! Sekitar jam 19.30 WIB, akhirnya kita sampe di rumah uwa-nya Andy dan kita nginep di situ sambil nunggu pagi utk petualangan besok paginya.
Rencana awal gue pengen ajak Andy buat berangkat pagi-pagi banget dari Gunung Putri menuju Jonggol dan mengarah ke Gunung Batu di Kecamatan Sukamakmur. Tapi pagi itu uwa-nya Andy yg baik hati malah nyuruh kita buat nunggu karena lagi dibikinin sarapan hhehehe. Yaudah lah, akhirnya setelah sarapan, sekitar jam 8 kita putusin buat berangkat dan pamit ke saudaranya Andy, karena dari Gunung Batu nanti rencananya kita mau langsung pulang ke Tangerang. Setelah cek google map, dari Gunung Putri kita menuju arah Wisata Taman Buah Mekarsari di Jonggol dulu karena di sana kita mau ketemu temen yg juga mau join buat ke Gunung Batu, yaitu Rizal dan temennya, Silvi. Jam 9 kita udah ngumpul di sebuah minimarket depan Mekarsari dan setelah beli keperluan buat cemilan, kita melanjutkan perjalanan menuju Gunung Batu. Cuaca waktu itu cerah dan makin siang makin panas. Sempat bingung waktu di jalan, karena patokan kita arah Jonggol - Cariu. Akhirnya kita sampai di daerah Cariu. Sempat salah ambil jalan juga, dan setelah nanya-nanya, kita lanjutkan perjalanan dan akhirnya nemu persimpangan jalan dimana ada pertunjuk arah Gunung Batu. Dari situ kita mulai masuk area perkampungan dan jalanan yang gak begitu lebar. Jalanannya enak bro, aspal mulus. Dan di kanan kiri jalan banyak banget pohon rambutan yang bikin gue ngiler! Gimana gak ngiler, tiap rumah warga hampir semua punya pohon rambutan di pekarangan rumahnya dan buahnya bener-bener lebat banget. Oia, jalanan yg gue lewatin itu namanya Jalan Selawangi, yang nantinya bakal nyambung ke Jalan Gunung Batu. Intinya kalo mau ke Gunung Batu banyak nanya aja bro sama warga, biar gak salah jalan. Setelah setengah jam kita ngikutin jalan Selawangi, akhirnya kita pun lihat puncak Gunung Batu dari kejauhan. Buat memastikan jalan yang kita lewatin bener atau gak, kita berhenti bentar buat nanya lagi ke teteh-teteh yg juga lagi lewat situ. Dan ternyata bener, yg kita lihat tadi Gunung Batu, dan udah gak jauh lagi dari situ. Kita pun lanjutin perjalanan sampe akhirnya nemu sebuah rumah warga yg jualan nasi di depannya. Waktu itu udah jam 11 siang, dan akhirnya kita putusin buat istirahat bentar buat isi perut, terutama Rizal yang dari pagi katanya belum sempat sarapan. Kita makan di situ sambil nanya-nanya juga ke bapak-bapak yg notabene suami dari ibu-ibu yang jual nasi. Beliau cerita kalo banyak juga yg ke Gunung Batu malam hari dan nge-camp di sana buat huntng sunrise paginya. Gue sih sebenernya pengen kaya gitu, tapi buat kali ini gue pengen one day trip aja deh haha!



Dari tempat kita makan tadi, tinggal sebentar lagi ke Gunung Batu. Setelah lewat jalanan yang menurun dan sebuah jembatan di atas sebuah sungai, kita bakal nemu pertigaan. Kita ambil arah kiri utk menuju Gunung Batu. Sampai akhirnya kita nemu pos dan di situ ada petunjuk arah ke puncak Gunung Batu dan kita belok kanan melewati jalanan yg aspalnya rusak dan agak nanjak. Tapi don’t worry, karena ini jalannya gak jauh kok, gak lama kemudian kita sampai di parkiran kawasan Gunung Batu. Sampe di sana udah jam 11.45 WIB. Cukup terik saat itu pemirsah! Hahaha! Setelah parkir motor, kita pun mulai perjalanan buat menuju puncak Gunung Batu. Gak ada biaya khusus buat ke tempat ini, cukup parkir dan langsung bayar 10 ribu aja. Dari tempat parkir ini kita udah bisa liat dengan jelas gagahnya Gunung Batu yang tingginya 875 mdpl ini.



Trek awal menuju Gunung Batu, kita harus jalan kaki lewat jalanan yang berbatu yang cukup lebar. Di beberapa titik ada warung-warung yang menjajakan makanan kecil dan minuman. Sekitar 300 meter jalan, kita mulai trek yg mulai menanjak hahaha. Treknya banyak didominasi jalanan berupa tanah yang diselingi batu-batu besar. Meski jalanan sudah disusun sedemikian rupa utk memudahkan kita buat berpijak, tapi tetap hati-hati aja kalo turun gunung lewat sini. Karena kalo hujan turun, jalanan bakalan becek dan licin. Cuaca masih panas siang itu. 





Sesekali kita berhenti disebuah batu atau sekedar berdiri di tempat yg agak landai buat atur napas. Selama perjalanan, gue lebih sering jalan bareng sama Andy, karena Rizal sama Silvi lebih sering berhenti buat istirahat. Dan akhirnya karena gue sama Andy udah gak sabar pengen sampe puncak, kita lanjutin perjalanan. Si Rizal & Silvi pun belum keliatan juga menyusul kita. Ya sudahlah, mungkin mereka gak begitu niat buat sampe puncak hehehe. Semakin ke atas, cuaca berubah agak mendung. Dalam hati gue udah was-was mau turun hujan nih kayaknya. Seperti biasa, gue paling gak suka pas nanjak gunung trus ujan. RIBET !! Ya meskipun apapun yg terjadi harus kita hadapin kalo udah berada di alam terbuka kaya gitu. 





Mata gue semakin dimanjakan sama view di bawah sana, terlebih pas sampe di tempat yg agak rata dan luas di punggung gunung Batu itu. Kayanya sih mereka yang nge-camp milih tempatnya di situ. Kalo gue sih nyebutnya disitu puncak bayangan hehehe, karena dari situ kita udah gak lama lagi buat sampe puncak 875 mdpl itu. Gue sama Andy istirahat bentar dan mencoba memandang ke bawah melihat keberadaan Rizal sama Silvi. Masih gak keliatan juga, dalam hati gue mungkin mereka memilih nunggu kita di di bawah dan gak ikut muncak heehehe. Dan gue sama Andy pun lanjutin perjalanan buat ke puncak. Rame banget bro waktu itu! Kebanyakan mereka yng dateng kesini masih ABG gitu, dan gak jarang mereka-mereka yang memadu kasih ahahaaha! Yang bikin gw kesel tuh coretan-coretan NORAK di batu-batu yg ada di trek pendakian. Ini akibat kalo banyak alay yg iseng naik gunung. Vandalisme yg kaya gitu yg gak pantes buat dicontoh.

Semakin ke puncak, jalanan makin sempit. Hati-hati kalo naik atau mau turun, karena ada beberapa titik dimana kita harus antri buat nglewatin treknya. Bahkan ada 1 trek yg mengharuskan kita berpegangan tali buat nanjak atau turun dari puncak Gunung Batu, dan ini kudu antri bray! Trus di akan kiri loe jurang yg siap nangkap loe kalo loe gak hati-hati dan jatuh! Hadehh,,, jangan sampe dh ya! Tetap sabar antri buat yang mau turun atau naik.






Sekian menit nunggu mereka yg mau turun dan giliran buat ke puncak, mendung makin menjadi-jadi dan angin mencoba menggoyahkan tubuh kita di atas waktu itu. Horor! Sekali tiup langsur werrrr rasanya! Di kejauhan sana udah keliatan hujan udah mengguyur, dan sepertinya puncak gunung Batu nunggu giliran. Benar aja, gak lama kemudian ujan turun di puncak Gunung Batu. Sesuatu yang gw gak suka terjadi juga! Hahahahadoooohh..! Tiap naik gunung pasti disuguhin air ujan! Air kopi kek hahaha! Andy yang dari tadi duduk di sebuah batu mendadak nyamperin gue dan ngajak turun karena cuaca makin gak bersahabat. Kesel juga sih, dikit lagi sampe 875 mdpl tapi malah diajak turun. Di satu sisi gw pengen menginjakkan kaki gue di puncak, tapi di sisi laen gw juga hopeless pas lihat mereka yg masih antri buat turun dari puncak. Mereka yg mau turun masih masih memonopoli trek! Menyebalkan! Padahal di atas sana kibaran sang merah putih sudah melambai-lambai seakan nantangin gue buat tetap pergi ke puncak. Tapi apa daya, gue sama Andy mutusin buat turun karena kita udah mulai diguyur ujan dengan bonus angin yg lumayan kencang! Buat lu yg berada di kondisi seperti ini terutama di Gunung Batu, hati-hati dan tetap jaga keseimbangan. Karena area di atas sempit dan kanan kiri jurang! Kalo cuaca lagi gak bersahabat, angin kencang gak segan-segan buat menghantam. Setelah menyempatkan diri buat foto-foto, akhirnya gue dan Andy turun dan meninggalkan kibaran sang merah putih di puncak Batu.











Seperti yg gue bilang di awal tadi, karena jalur pendakian gunung Batu ini sebagian besar berupa tanah licin, terlebih setelah turun hujan. Jadi udah gue prediksi dari awal kalo pas turun dengan kondisi abis ujan gini trek berubah jadi perosotan ahahaha! Bener aja! Andy yg masih gendong ransel gue dan mungkin agak kurang seimbang, jadi sering jatoh kepleset. Tipsnya simple sih, kalo trek kaya gitu, cari batu atau permukaan tanah yg agak landai/cerukan buat kaki berpijak, atau akar-akar yg bisa buat pijakan. Buat pegangan juga gue cari kayu-kayu dari semak-semak di pinggir jalur pendakian. Kalo gak ada yg bisa dipake pegangan, mau gak mau loe harus pegangan permukaan tanah yang juga loe injak hahaha ngesot-ngesot dah lu! Wkwkwkk.

Notes:
1. Lebih baik datang ke Gunung Batu saat cuaca cerah, tapi yg namanya cuaca yg kadang-kadang berubah tanpa ada pengumuman, tetap bawa jas ujan/ponco kalo gak mau kehujanan saat pendakian
2. Gunung Batu terletak di Desa Sukaharja, Kec. Sukamakmur, Kab. Bogor
3. Patokannya daerah Jonggol, lalu lanjut arah Cariu sampe ketemu persimpangan jalan/ perempatan ambil arah lurus, nanti bakal ketemu perempatan yg ada petunjuk arah Gunung Batu melalui jalan Selawangi. Manfaatkan GPS atau google map, kalo kurang jelas jangan sungkan-sungkan buat nanya ke warga
4. Alternatif lain selain lewat Cariu, ada jalur lain yg lebih dekat dan gue tau ini pas perjalanan pulang dan jalanannya pun mulus banget aspalnya. Kalo dari arah Jonggol, pas sampe di daerah Sirnagalih (patokannya Indomaret Sirnagalih) deket situ ada pertigaan, ambil kanan. Ikuti terus aja jalanan aspal, lewat perkampungan warga yg juga banyak banget rambutannya hahaha. Meski jalanannya gampang, tetap hati-hati karena gak begitu lebar dan kadang banyak tikungan, turunan, & tanjakan.
5. Kalo bawa cemilan buat bekal, tetap jaga kebersihan! Sepenglihatan gue di sekitar gunung Batu belum begitu banyak tempat sampah yg disediakan, alhasil masih banyak sampah yg dibuang sembarangan. Ingat, kalo loe ga bisa bersihin, paling gak jangan nambahin sampah! #NyampahSembaranganItuGakAsik
6. Cuma perlu budget 10ribu rupiah buat bisa mengunjungi Gunung Batu ini, yakni cuma buat bayar parkirnya aja.

I think that’s all of my story guys, kalo penasaran gimana rasannya mendaki gunung, loe boleh cobain Gunung Batu. Semoga artikel ini bermanfaat, see you on next trip!

POPULAR POST