Lost In Stone Garden (Taman Batu, Bandung)

Perjalanan gue di Lost in Stone Garden kali ini diawali dengan planning liburan ke Bandung bareng temen-temen satu gank gue, Brandalizer dgn anggota aktif yaitu gue sendiri, Thea, Machmud, Zaka, dan Tanti (Tanti gak ikut di trip kali ini karena lagi pregnant). Actually, bulan Mei emang udah gue jadwal buat liburan ke beberapa destinasi wisata. Dan utk trip gue ke Taman Batu ini fixed pergi sama gank brandalizer plus satu supir, Eko, yg juga temen si Machmud.


Stone Garden


Sabtu sore, 2 Mei 2015, kita berangkat dari Tangerang jam 5. Sepanjang jalur Cikampek menyambung ke Cipularang menjelang malam kita diiringi sama hujan yg lumayan deras. Planning awal, tujuan pertama kita malam itu pengen jalan-jalan malam di Braga ketika sampai di Bandung nanti dan tidur di hotel bintang berapa aja alias ngampar di emperan masjd raya Bandung. Tapi karena malam itu agak dingin dan temen-temen pada kurang nyaman buat istirahat di situ, akhirnya jam setengah 4 pagi kita sepakat buat langsung ke arah Padalarang, Bandung Barat. Rencana tinggal rencana. Planningnya kita akan sarapan di Bandung kota dan menuju Taman Batu di Padalarang setelahnya. Tapi pagi-pagi menjelang subuh kita nekad jalan ke barat kota melalui Cimahi. Sempat salah jalan, namun kita pun sampai di daerah Padalarang jam 5 pagi. Setelah istirahat sebentar dan sholat subuh di sebuah mushola tepi jalan, jam setengah 7 pagi kita go buat hunting sarapan. Tapi gak nemu juga, mungkin karena masih kepagian kali ya? Hahaha! Akhirnya kita putusin buat langsung ke TKP aja, Taman Batu.

Di sini kelucuan dimulai. Sebenernya dari tempat kita istirahat deket mushola tadi, pintu masuk atau jalan menuju Stone Garden ini udah gak jauh bro. Tapi karena kebingungan dan GPS gak berfungsi optimal pagi itu, kita pun kebablasan. Merasa gak beres, kita pun puter balik dan balik lagi ke arah barat, dan lucunya lagi nih,  kita kebablasan lagi broh! Hhahaha! Puter balik lagi deh. Setelah nanya-nanya, akhirnya nemu juga gapura yg merupakan arah menuju ke Stone Garden. Oiya, jalanan ini sebenernya lebih cocok buat ke Goa Pawon, karena satu arah dengan Taman Batu. Kalo loe ngikutin jalan yg kaya gue lewatin, di tepi jalan raya ada gapura warna hitam yg merupakan jalan utama menuju wisata Goa Pawon. Kalo ke Stone Garden juga bisa, tapi resikonya loe harus nge-track nanjak bukit selama kurang lebih 30 menit. Kalo loe ngetrack tanpa ampun mungkin bisa lebih cepet hehehe. Untuk jalur yang khusus menuju Stone Garden sendiri ada sekitar beberapa ratus meter ke arah timur setelah gapura pintu masuk ke Goa Pawon, dan gue nemu jalanan khusus itu pas perjalanan pulang. Ppfffttt!! 

Ambil kanan buat ke Goa Pawon & Stone  Garden


Wilujeng Sumping (Selamat Datang) !

Area Parkir. Goa Pawon ada di ujung area ini.

Start track menuju Taman Batu

Biasa dipakai istirahat oleh pengunjung


Fokus ke track-nya ya :D
Singkat cerita, kita sampai di parkiran wisata Goa Pawon dan Stone Garden/ Taman Batu. Parkiran di sini luas bro, ada toilet, meski lokasinya di bawah area parkir, dan ada juga kayak semacem balairung atau bangunan yg meyerupai tempat pertemuan dan di area tengahnya ada miniatur dari kawasan wisata Goa Pawon dan Taman Batu. Banyak yg memanfaatkan tempat ini buat istirahat. Di area ini juga banyak yg jual makanan dan minuman, bahkan pagi itu gue dan temen-temen sarapan kue pancong. Just info nih, tiket masuk per-orang di kawasan wisata Goa Pawon ini seharga Rp 5.000,- , parkir mobil Rp 3000,-, dan untuk parkir motor Rp 1000,-. Tapi kalo loe pengen ke Taman Batu, nanti di atas loe bakal bayar lagi Rp 4000 (udah termasuk asuransi). Kita pun memulai perjalanan menuju Stone Garden dengan mendaki bukit yg memiliki puncak yg bernama Gunung Pawon dengan ketinggian 908 mdpl itu. Untuk bisa sampai di atas bukit Taman Batu, track yg harus kita lewatin berupa tanah yg sudah disusun menyerupai anak tangga dengan potongan-potongan bambu utk membuat pijakan lebih kokoh dan gak bikin kita kepleset. Sesekali bebatuan juga menjadi pijakan. Gue jadi inget track yg harus gue lewatin waktu ke Gunung Batu di Jonggol, mostly tanah! Dan kebayang kan, kalo turun ujan, pasti licinnya gak ketulungan.



Full track tanah
Selama perjalanan naik bukit menuju puncak taman batu, Jeck (panggilan buat Zaka) tampil sebagai  leader karena posisi di depan dan terkesan ubur-ubur (buru-buru) Hahaha! Sementara Thea asik dengan kacamata badainya. Lain kisah dengan Machmud dan Eko sang supir yg kebetulan bertubuh agak lebih, sebut saja gendut hehehe. Nampak ngos-ngosan dan bentar-bentar teriak ‘break’! Tapi gue terus coba ajak mereka semua tetap happy dan semangat sampe atas. And finally, kita sampe di area di mana banyak warung yg menjual makanan dan minuman. Gue pikir di area parkiran tadi aja, ternyata di atas bukit sebelum puncak Taman Batu juga ada. Setelah kita memutuskan buat sarapan di sebuah warung di situ, kita pun lanjutin perjalanan yg udah tinggal sebentar lagi. Sempat ketemu anak-anak desa sekitar yg (mungkin) ngikut orang tuanya jualan di situ, dan mereka juga sempat ikut kita ke Taman Batu.


Isi buku tamu/ pengunjung dulu bro !

Sampai lah di pos tempat kita bayar tiket masuk ke Taman Batu yg gue bilang Rp 4000,- tadi dan juga mengisi buku tamu. Kalo loe dateng kesini rombongan, yg nulis buku tamu satu orang aja ya bro.. hehehe. Dari pos ini kita udah bisa liat keceriaan para pengunjung lainnya yg sudah terlebih dulu sampai di atas bukit Taman Batu. Yaps! Taman Batu atau Stone Garden ini adalah sebuah hamparan bukit seluas 2 hektar yg dihiasi batu-batu yang tersebar tak beraturan tapi punya eksotisme sendiri. Konon, batu-batu itu adalah hasil terbentuknya Danau  Bandung pada jaman purbakala dan karena proses evolusi bumi, terbentuklah sebuah taman batu alam seperti yg bisa dilihat sekarang. Formasi bebatuan yg menyebar diselingi rumput dan ilalang bikin gue terpesona sama tempat keren ini. Mungkin sebagian banyak orang tau destinasi wisata Bandung ada di Lembang, Kawah Putih, kawasan Dago, dan sekitarnya. Tapi jangan salah, di barat kota, arah Padalarang, ada tempat seindah ini. Gue gak nyangka, karena sebelumnya, yg gue tau Padalarang tuh adalah sebuah daerah yg banyak  tambang batuan kapur, jalanan ekstrim dan banyak truk-truk pengangkut batu. Stone garden sendiri sebenernya lokasinya ada di Kampung Girimulya, Desa Gunung Masigit, Kecamatan Cipatat, Kab. Bandung Barat. Kalo loe searching di Google Map gak bakal ketemu, tapi kalo pake keyword “Goa Pawon” bisa bro. Nah , lokasi taman batunya ada di atas bukit, tepatnya di atas Goa Pawon sendiri. Di Goa Pawon sendiri, katanya kita bisa lihat fosil manusia purba yg posisinya jongkok. Gue  sama temen- temen gak sempat kesini, karena siangnya udah kecapean dari taman batu. Next time deh!










Itu tadi gambaran umum di kawasan Taman Batu. Di area ini sebenernya ada beberapa kumpulan batu yang punya nama kelompok masing-masing, contohnya yg gue temuin waktu itu di area Batu Lima. Masih ada beberapa kelompok bebatuan lainnya. Gue dan temen-temen nyoba buat eksplor beberapa spot keren buat foto-foto. Yang paling disukai dari pengunjung di sini adalah bisa foto di atas batu yg menjulang tinggi, termasuk gue hehehe. Cuaca waktu gue kesini gak begitu terik, karena langit Bandung hari itu agak tersapu mendung sejak pagi, meski sempat muncul matahari. Setelah puas foto-foto dan bikin rekaman video buat kenang-kenangan sama temen, gue nyoba buat naik ke atas batu yg cukup tinggi dibandingkan batu –batuan yg lain. Sampai di atas, gue nikmatin semilir angin pagi itu, sekitar jam 10. Momen kaya gini yg kadang kita lupain bro, pergi ke tempat wisata tapi waktu habis cuma buat foto-foto, tanpa mencoba menikmati keindahan alamnya dengan enjoy. Ini selalu gue lakuin, sama halnya kaya di Tebing Keraton kemarin, dengan duduk santai di bawah bebatuan tebing sambil menikmati sejuknya udara pagi. Tapi tiap orang pasti beda-beda ya, pengen menikmati liburan dengan cara mereka sendiri. Kalo gue sih, yg pasti menimati suasananya, dan gak lupa, kamera HP harus standby. Inget prinsip traveller (pendaki juga sih) jangan ambil apapun kecuali gambar hehehe!












Puas foto-foto dan menikmati view dan udara di Stone Garden, gue yg masih duduk manis di atas batu tinggi diteriakin sama Thea dan Machmud buat ngajak turun karena udah siang. Finally, kita putuskan buat langsung menuju Bandung kota setelah turun dari Taman Batu dan cancel planning buat ke Goa Pawon karena udah pada kecapean, hmmm..! Yaudah deh, sekitar jam setengah 12 siang kita menuju Bandung lagi buat nyari oleh-oleh dan setelah itu balik ke Tangerang.
Tips nih, buat yg mau dateng ke Stone Garden atau Taman Batu ini, siapkan fisik yg fit karena bakal hiking sekitar 30 menit untuk bisa ke atas bukit, lokasi Taman Batu. Anggap aja laitihan naik gunung hehehe. Pakai alas kaki yg nyaman juga, karena udh gue bilang kan tadi, kita harus nanjak ke atas bukit, jadi gue gak recommend banget kalo loe pakai high heels. Bahahahaa! Jalur menuju kesini juga gak cuma lewat tol Cipularang trus mengarah ke Padalarang, tapi juga bisa dari arah Cianjur mengarah mengarah ke Cipatat, Padalarang. Biasanya pakai jalur ini kalo kita berangkat lewat Bogor atau Cianjur. Yang penting mah tau patokannya dan banyak nanya aja ya hahaha.

Ok, guys, see you on next trip ya! Banyak cara menikmati indahnya alam Indonesia, salah satunya ke Stone Garden yg merupakan sebuah goepark di Bandung barat ini. Travelling terus dan ingat, jaga selalu kebersihan alam kita!

POPULAR POST