Pura Parahyangan: Bogor Rasa Bali

Berbicara tentang Bogor, buat yang tinggal di Jabodetabek pasti udah hafal banget sama destinasi-destinasi wisatanya. Salah satunya yg paling populer adalah kawasan Puncak, berbagai macam curug/air terjun, taman safari dan masih banyak lagi. Tapi mungkin banyak yg belum tau sama desinasi wisata yang satu ini. Eit, tapi gw ragu buat nyebut tempat ini sebagai destinasi wisata. Kenapa? Simak ceritanya!




Yes, today is May Day! Hari buruh! Berkat Pak SBY, tanggal 1 Mei ditetapkan sebagai libur nasional. Sebagai penyuka jalan, gue ga sia-sia’in kesempatan libur ini buat jalan-jalan atau sekedar cari bahan buat isi memory hape dengan foto-foto hehehe. Apalagi  gw gak ada planning buat go to somewhere. Seperti biasa, ada temen semata wayang golek yg setia nemenin gue buat ke tempat-tempat wisata baru atau  yang udah mainstream. Dan secara dadakan, kita putusin buat nyoba dateng ke suatu tempat, dan ini bukan tempat wisata yg rame, heboh, bisa buat teriak-teriak, bebas ngapain aja.... SALAH! Karena kita mau ke Pura Parahyangan yang ada di Ciapus, Bogor.


Gue sama Andy berangkat jam 11 siang. Waktu yg sebenernya kesiangan buat otewe Bogor. Ditambah hari Jumat, yg mengharuskan pria-pria tampan seperti kita harus sholat Jumat hahaha! Dan setelah sholat Jumat di daerah Serpong, kita lanjutin perjalanan sampe kota Bogor.

Perjalanan menuju Pura Parahyangan ini terletak di Kampung Warungloa,RT 3 RW 9, Desa Tamansari, Kec. Tamansari, Bogor. Patokannya adalah jalur menuju Curug Nangka, karena jalannya searah. Dari Bogor kota kita bisa lewat daerah Ciapus (Jalan Ciapus) yang nantinya mengarah ke Curug Nangka. Seperti biasa, jangan sungkan buat nanya-nanya ke warga setempat kalo loe merasa gak pede buat nyari jalan sendiri meski udah pake GPS. Karena Pura Parhyangan ini gak ke-detect di google maps! Gak tau karena emang gak ada di goomaps, atau emg hape gue yg aneh. Hahaha! Makanya gue nanya-nanya orang di jalan menuju tempat suci umat Hindu itu. Sampe akhirnya gue nemu papan petunjuk arah yang ada tulisan Parahyangan Agung Jagatkarta, Tamansari Gunung Salak. 

Papan petunjuk arah ke pura

Dari situ gue belok kiri dan gak lama kemudian dihadang sama mas-mas yang nyodorin karcis seharga 2 ribu rupiah. Awalnya sempat percaya gak percaya, bener  apa gak nih , bayar 2 ribu disini? Tapi yaudahlah ya, ikhlasin aja. Karena awalnya gue mikir, parkir, tiket masuk dan segala tetek bengeknya ada di dekat pura yg bakal kita tuju. Padahal masih 1 km lagi buat sampai kesana. Trip must go on! Kita lanjutin perjalanan yang udah gak jauh lagi. Trek jalanan sejuk dengan pohon pinus kanan kiri jalan, meski jalanan nanjak. Maklum, pura ini letaknya di kaki gunung Salak. Gunung yang sampe sekarang belu pernah gue daki, karena gue belum sempat berani buat nanjak kesana. Hehehe! Abaikan!



1 km menuju pura
Sekitar beberapa ratus meter sebelum sampai di bawah pura, terlihat bangunan gapura kecil di sisi jalan yang dibungkus kain khas budaya Hindu kaya di Bali. Itu pertanda bentar lagi loe bakal sampe di Pura Parahyangan. Setelah lumayan terlena sama udara sejuk di perjalanan, akhirnya gue sampe di parkiran. Lokasi parkir semua ada di bawah, tepatnya di sisi jalanan. Di sekitar area parkir, banyak terdapat warung-warung yg berjualan  di situ. Tapi hati-hati juga, karena di sekitar tempat parkir banyak binatang berkaki empat, sebut saja  “guk guk” hehehe. *lalu lari ke kawah Papandayan*

parking area

Kita sampai di Pura Parahyangan jam 14.15 WIB. Karena sebelumnya gue dapat info di blog lain kalau jam kunjung terakhir jam 3 sore, gue sama Andy buru-buru ke atas utk masuk ke pelataran pura. Di depan pintu masuk yang nanjak itu, ada papan peraturan yang harus ditaati, buat cewe yang lagi dateng bulan/haid, mending mengurungkan niat deh, utk ke masuk, karena ini merupakan larangan. Dan benar, jam kunjungan untuk umum  adalah jam 11 siang sampai jam 3 sore. 



Memasuki area suci umat Hindu ini, bau dupa mulai terendus.. eh, tercium lah ya, bahasa yg pantes hehehe. Si Andy yg mungkin baru pertama nyium bau ginian, ekspresi mukanya terlihat aneh mengisyaratkan agak sedikit gak nyaman dengan bebauan khas tadi. By the way, gue sendiri udah pernah ke Bali jaman masih SD dulu, waktu ada sodara yg nikah dan dapet jodoh orang Bali. Dan gue ngerasain sendiri suasana sakral waktu upacara pernikahan adat Bali. Dan gak heran dengan segala sesajen yg ada di bangunan-bangunan sejenis pura kecil yg pastinya menyajikan bebauan khas yg kadang juga bikin bulu kuduk merinding hehehe.



Finally gue udah sampe di pelataran pura. FYI guys, pura ini dikenal dengan nama Parahyangan Agung Jagatkarta. Ini merupakan pura terbesar di Jawa Barat, dan terbesar kedua di Indonesia setelah Pura Besakih yg ada di Bali. Pura ini biasa digunakan sembahyang dan ritual-ritual keagamaan oleh umat Hindu yg ada di Bogor maupun dari daerah lain. Kalo loe dateng kesini, loe bakal diharuskan memakai selempang berwarna kuning atau ungu karena akan berada di lingkungan pura. Tenang aja, kita gak disuruh bawa kain selempang dari rumah kok, kita dikasih disana, tapi nanti dibalikin lagi ya! Hahaha.

Main gate

Yang pertama loe lihat disini adalah dua buah gapura khas bangunan Bali di kanan dan kiri  yg berdiri gagah dan tinggi. Ini merupakan pintu masuk menuju lingkungan yang biasa dipakai utk ibadah umat Hindu yg pastinya mereka anggap suci. Karena saat menaiki tangga pun kita harus lepas alas kaki dan kita tidak diijinkan utk masuk ke dalam, hanya sebatas gapura tadi. Tapi di sisi kanan dari gapura ini ada jalan menuju halaman (gue sebut halaman aja ya) tempat bangunan pura yg biasa dipakai untuk sembahyang. Dari jalur ini kita bisa menyaksikan panorama gapura kedua yg ada di dalam kawasan yg benar-benar disucikan. Terdapat semacam halaman luas dengan rumput hijau dan kita bisa melihat pura yg gak kalah cantik dengan background Gunung Salak yang terselimuti kabut sore itu. Ini yang paling bikin gue terkagum-kagum. Namun di pelataran pura ini, ada tali pembatas yg membuat kita tidak bisa leluasa masuk atau mendekat ke pura. Sedikit kecewa gak bisa ambil foto dari angle depan pura, tapi gue bisa maklum. Karena ini semua memang didesain untuk tempat ibadah, bukan semata-mata sebagai tempat wisata. Itu yg gue tangkep dari perjalanan gue ke Pura Parahyangan kali ini. Di sini, tanpa disuruh pun gak tau kenapa gue gak begitu leluasa buat bicara keras-keras selayaknya ke tempat-tempat wisata lain. Mungkin karena suasana sakral di tempat itu, ditambah waktu itu sedang ada beberapa umat Hindu yg lagi sembahyang. Beberapa pengunjung, termasuk Andy sempat tercengang melihat cara ibadah umat Hindu tadi, yg khas menggunakan suara-suara lonceng. Buat gue sendiri ini bukan pertama kalinya menyaksikan pemandangan seperti ini.  Tapi gue gak ngatain lu katrok ya Ndy.. hahaha!

background Gunung Salak bikin hati meleleh


mereka yang sedang beribadah dengan cara mereka

Aktivitas gue selama di pelataran pura gak jauh-jauh dari foto-foto. Make video, dan seperti biasa sok-sok jadi guide buat Andy yg belum tau banyak tentang pura itu. Padahal gue juga dapet info boleh searching-searching di gugel wkwkwk! Tapi at least gue bisa ngajak dan ngasih pengalaman baru buat temen gue tentang destinasi unik yg bisa dikunjungi lagi next time. Heehehe..











Setelah kurang lebih satu jam terpesona dengan kemegahan Pura Parahyangan, gue sama Andy putusin buat kembali ke parkiran dan pulang. Waktu menunjukkan pukul 15.40 WIB. Langit juga udah mendung dan sesekali terdengar suara gemuruh di langit tanda akan turun hujan. Setelah kita balikin kain selempang tadi, kita turun menuju ke parkiran lagi. Oiya, utk bisa ke pura ini kita tidak dikenakan biaya yg ditetapkan oleh petugas, tapi kita ngasih seikhlasnya guys! Kalo gue waktu itu ngasih sambil balikin kain selempang. Gak usah gue sebut ya, nominalnya hehehe.

Okeh, itu lah tadi perjalanan gue kali ini yg bisa dibilang beda ya, karena ini bukan sebuah tempat wisata yg didesain utk rame-rame, alay-alayan, dan hebring, tapi kalo kita dateng ke tempat seperti ini, ada baiknya kita jaga sopan santun, perilaku juga, mengingat ini merupakan tempat ibadah. Dan sebagai umat beragama pastinya kita perlu punya sikap toleransi pada umat agama lain yg sedang menjalankan ibadahnya. Kita sendiri pasti juga gak mau kan ibadah kita diganggu. Jadi, kalo loe berkunjung ke Parahyangan Agung Jagatkarta, tetap bertingkah sewajarnya, jaga sikap, dan pastinya jaga kebersihan!


Sekian, dan inilah... Bogor rasa Bali ! Hehehehe...

POPULAR POST