Meraih Puncak Ciremai 3078 MDPL (via Jalur Palutungan)

Gue gak mau nyebutin udah berapa gunung yg pernah gue daki. It isn’t important. Yg jelas, cerita gue ke gunung kali ini adalah cerita terindah yg pernah gue alamin. Why? Karena di kali ini gue dapet banyak banget cerita dan pastinya pengalaman baru dengan teman-teman baru yang seru.

Kali ini tim pendakian gue bener-bener tim yg  solid dan “cukup”. Yap! Cukup 5 orang saja. Itu udah termasuk jumlah yg pas dan ideal buat pendakian. Dan masing-masing sudah fixed dalam hal pembagian logistik yg dibawa. Yahh..sebut saja power rangers naik gunung. Cowok 3 orang, ada gue, Ipul, Rukmana (sebut saja Om Na/ Om Nana/ Kang Maman, dan.. serah lah!), dan 2 cewe ada Bertha dan Eska.  Dan cewe-cewe di tim kita kali ini semuanya newbie! Okeyy, we’re ready to go! Ciremai via jalur Palutungan! Yeayy!!

Pendakian kita kali ini diselenggarakan (halahhh) pada tanggal 15-17 Mei 2015. Kita berangkat dari Tangerang tanggal 14 malem jam 8 naik bus Luragung jurusan Kuningan. Karena pas mau naik kurang gece, alhasil malem itu gue, ipul sama Om Nana gak kebagian kursi, dan mau gak mau harus mau ngampar di bawah hanya beralaskan busa kursi yg tak terpakai. Jadi pantat masih bisa ngrasain empuk-empuk dikit lah ya.

Gak terasa kita udah 6 jam menggoyang Pantura. Sekitar jam 2 malam kita touchdown di depan SPBU di daerah Cirendang, Kuningan. Oiya, budget ngebus tadi  IDR 90K (yaelahhh,, gaya amat da ah!) Hahaha awalnya mbak Bertha udah nawar biar lebih murah, tapi apadaya, mungkin rayuannya kurang asoy hahaha. Next! Jam 2 malem kita istirahat bentar di area istirahat SPBU Cirendang. Kita repacking ulang karena mbak Eska ternyata mau jualan di atas gunung  bawa jajan  banyak banget. Belum logistik-logistik buat masak di atas. Saking banyaknya snack yg dibawa, akhirnya kita putuskan buat bagi-bagi ke dalam kantong plastik dan tiap orang bawa masing-masing 1 kantong. Pokoknya udah kaya bagi-bagi daging kurban deh broh! Hahaha! Setelah OK semua, selanjutnya kita nyari angkot yg  masih melek buat ngantar kita ke camp Palutungan. Kenapa kita sebut angkot yg masih melek? Karena jam segitu sejatinya udah gak ada angkutan yg masih lalu lalang buat anter kita ke camp palutungan. Itu jam-jam supir angkutan bobo cantik. Tapi karena waktu itu lagi musim libur long weekend dan banyak pendaki ke Ciremai via Palutungan, alhamdulillah masih ada yg anter kita sampe Palutungan.

Perjalanan ke Palutungan butuh waktu sekitar setengah jam naik angkot. Waktu itu kita sepakat ama supirnya ongkos 20rb per orang. Jalanan menuju Palutungan pun aspal mulus,dari Cirendang naik terus. Udara dingin menyambut gue dan temen-temen yg keliatan semangat banget buat segera sampe di camp Palutungan. Sekitar jam 3 dini hari sampailah di Camp Palutungan. Di sini banyak warung-warung, rumah-rumah warga dan pastinya satu pos tempat registrasi buat para pendaki. Pos ini gak buka 24 hours, jam 6 pagi baru buka buat registrasi. Suasana makin dingin, dan kita putuskan buat istirahat sambil isi perut di warung samping pos registrasi. Salut deh buat ibu-ibu yg punya warung. Jam segitu masih stay up buat melayani kami-kami yg kelaparan.

Setelah sholat subuh, Om Nana registrasi ke pos. Gak ribet sih, karena sebelumnya kita udah registrasi online, jadi tinggal bayar uang registrasinya aja. FYI guys, per 1 April 2015 kemarin, biaya simaksi buat pendakian ke Gunung Ciremai sebesar Rp 50.000,-. Kenapa? Kaget? Biasa aja. Anggap aja uang segitu benar-benar dimanfaatkan buat pemeliharaan gunung dan layanan-layanan yg lain buat para pendaki. Apalagi kita kalo setelah turun gunung dapat konsumsi gratis. Selain itu kalo misal ada yg sakit di gunung, bisa dievakuasi sama panitia yg siap dengan motor trail-nya. Gak rugi deh bayar segitu. Yah... namanya juga mau mendaki puncak tertinggi Jawa Barat bro.. hehehe!

Ipul, Bertha, Agus (gue), Eska, Rukmana

Papan informasi rute dan waktu tempuh Jalur Palutungan,
 bisa dipakai acuan dan manajemen waktu pendakian


FYI guys, Gunung Ciremai adalah gunung tertinggi di Jawa Barat (3078 mdpl). Gunung ini punya 3 jalur pendakian, Linggarjati, Palutungan, dan Apuy (dari Majalengka). Kali ini gue dan temen-temen milih jalur Palutungan karena meskipun agak jauh tapi gak se-ekstrim Linggarjati yg nyaris tak berbonus hehehe. Kalo lewat Palutungan, kita bakal nglewatin 9 pos sebelum sampai di puncak. Dan ingat, kita diharuskan mengucap salam ketika sampai di setiap shelter/ pos. Jangan tanya kenapa ya, pasti udah tau maksudnya hehehe.

Pos 1 – Pos 2 (Palutungan-Cigowong)

Track awal, menuju pintu gunung
Okay,, jam 6 pagi kita siap buat mendaki nih! Jangan dikira pos registrasi tadi pos 1 ya.. karena pos 1 yg sebenarnya ada sekitar kurang lebih 500 meter dari start awal di Palutungan. Di awal perjalanan sekitar 500m kita lewat rumah-rumah warga, kandang ternak sapi, kebun-kebun, dan sampailah di sebuah bangunan pos tempat istirahat yg kalo gue sih nyebutnya pintu gunungnya. Karena setelah itu kita bakal masuk hutan yg didominasi pohon pinus yg rindang dan syahdu (tssaaahhh..). jalur masih berupa tanah dan rerumputan di antara pepohonan pinus. 



Banyak track landai menuju Cigowong

Dari pos awal ini, tujuan kita adalah pos 2 yaitu pos Cigowong. Meski terasa mulai nanjak, tapi mostly jalur di sini landai. Normalnya sih 2,5 jam perjalanan dan bener kata salah satu temen gue, dari Palutungan ke Cigowong akan berasa jauhhh banget. Gue ngrasain sendiri! Tapi jangan khawatir, ada beberapa spot yg bisa dipake buat istirahat nglurusin kaki hehehe. Pokoknya kalo belum nemu area luas yg ada bangunan pos dan tulisan Cigowong di pohon, sabar-sabar aja deh hhehehe. Dan kita sampai di pos Cigowong sekitar jam 10 pagi. Berarti perjalanan dari pos 1 sampe 2 memakan waktu selama kurang lebih 4 jam! Hahaha.. itu udah include waktu break ya, karena selama perjalanan menuju Cigowong kita sempat dikasih hujan sama yg Di Atas dan terpaksa neduh di pos bayangan selama setengah jam! 


Penampakan di Pos Cigowong

Dan setelah tiba di pos Cigowong, kita kembali break buat melepas lelah. Saat itu cuaca masih agak mendung dan berkabut banget. Di pos kedua ini ada semacam bangunan yg lumayan besar untuk istirahat dan berteduh. Area yg lapang di antara pepohonan rindang pun cocok utk mendirikan tenda di sini. Apalagi pos ini merupakan satu-satunya pos yg punya sumber air untuk perbekalan selama pendakian. Sumber air di sini berupa aliran sungai kecil. Hal yg benar-benar harus diperhitungkan kalo loe ke Ciremai adalah persediaan air bro. Karena air bisa didapat hanya di Pos Cigowong, jadi siapkan air sebanyak mungkin.. Idealnya sih tim gue kemarin setiap orang bawa minimal 3 botol air mineral ukuran besar (1,5 liter) dan alhamdulillah cukup banget. Sebenarnya di pos Goa Walet, pos 9, ada sumber air, tapi khawatir ga kebagian, karena banyaknya pendaki, tim kita antisipasi buat bawa masing-masing 3 botol besar. Cara kaya gini kita lakuin kemarin biar gak usah ribet-ribet bawa jerigen. Hehehe. Selain ada sumber air, di pos Cigowong juga ada toilet yang... mmm... sebenernya bagus sih, ada beberapa pintu, tapi agak kurang terawat dan kotor plus bauk!! Air dalam baknya pun kosong. Jadi kalo mau buang air di sini mau gak mau harus ambil air dari aliran air di samping toilet ini. Semoga ini menjadi perhatian pihak pengurus/ panitia agar ada perbaikan. Dan buat para pengguna toilet juga harus lebih bijak, jangan asal kencing tanpa disiram. Jangan lupa sampah juga jangan dibuang sembarangan.

Toilet di Pos Cigowong yg kurang terawat dan bau



Pos 2- Pos 3 (Cigowong - Kuta)
Pos Kuta

Selanjutnya, kita menuju pos ketiga, Pos Kuta. Dari namanya kayanya indah banget ya, pasti pos nya ada pantai dan bule-bule yg lagi berjemur kaya di pantai Kuta Bali *kemudian disiram Om Nana* Heiss!!! Nglantur! Pos Kuta ini ternyata cuma ditandai dengan papan nama pos yg terpasang di pohon gede banget di tengah-tengah jalan, yang mengharuskan jalur ini terkesan melingkari pohon. Normal perjalanan dari pos 2 ke pos 3 ini adalah 30 menit, dan alhamdulillah kita jalan sesuai target! Memang, dari Cigowong menuju Kuta tergolong trek yg pendek, meski udah mulai banyak akar yg melintang di sepanjang jalan. Sekitar pukul 11.10 siang kita sampai di pos mungil ini dan sejenak melepas lelah. Cuaca yg tadinya terselimuti kabut pasca hujan, perlahan tergantikan oleh indahnya sinar matahari yg mulai menerobos sela-sela pepohonan besar.




Pos 3 – Pos 4 (Kuta – Pangguyangan Badak)

Pangguyangan Badak
Kita menempuh perjalanan menuju pos ke-4 selama 1,5 jam. Selama perjalanan kita sempat berdebat masalah nasi bungkus hahaha. Karena udah masuk jam makan siang dan pos Pangguyangan Badak tak kunjung muncul, setelah melalui interupsi sana sini, sang leader, Om Nana, memutuskan makan siang pas sampai di pos 4 aja. Wajar, udah pada kelaparan semua. Nasi bungkus di gendongan mbak Eska seakan-akan melambai-lambai minta disantap. And finally, pkl 12.30 WIB sampailah kita di pos Pangguyangan Badak. Pos ke-4 ini hampir sama dengan Cigowong yg areanya lumayan lapang buat istirahat dan ngecamp, tapi gak ada bangunan semacam pos utk berteduh. Hanya pohon-pohon besar yg ada di sekelilingnya. Berdasarkan peta yg kita dapat dari panitia, di sini juga ada persimpangan dari jalur Apuy dan ini jalur baru. Tapi waktu itu gue gak tau yg mana jalurnya hehehe. Setelah makan siang dan sholat dzuhur juga di pos Kuta, kita lanjutken perjalanan menuju pos 5, Arban!


Pos 4 – pos 5 (Pangguyangan Badak – Arban)

Jam setengah 2 siang, kita melanjutkan perjalanan menuju pos ke-5, Arban. Track perjalanan mulai terjal dan masih didominasi oleh jalanan tanah liat dan akar-akar besar yg saat itu lumayan licin karena sisa hujan tadi pagi. Gak jarang kita harus pegangan akar-akar biar bisa melalui tantangan di track menuju Arban. Tapi tenang aja, kalo kita lewat jalur Palutungan bakal banyak nemu bonus/ jalanan yg landai. Perjalanan normal menuju Arban bisa ditempuh selama 1,5 jam. Dan tim gue bisa sampai Arban waktu itu dalam waktu 1 jam 15 menit. Santai aja bro, sebenernya lama perjalanan yg sudah terpampang nyata di pos pemberangkatan adalah sebagai acuan aja. Kadang kita menghabiskan waktu lebih lama dari waktu normal, karena kita juga harus break ataupun kadang karena kendala cuaca. Slow but sure aja lah :D. Sekitar jam 14.45 kita sampai di pos Arban. Pos ini mirip kayak pos Pangguyangan Badak. Lumayan luas dan bisa buat nge-camp. Di sini ada papan yg memperingatkan kita buat jaga tutur kata selama berada di pos ke-5 ini. Dan peringatan ini hanya ada di pos Arban! Tapi bukan berarti di pos lain kita bisa ngomong semau kita. Selagi di gunung, ada baiknya tutur kata selalu dijaga, jangan sompral, apalagi di Gunung Ciremai. Sekali lagi gue ingetin, di Ciremai, setiap sampai atau memasuki pos jangan lupa ucapkan salam. Karena hari semakin sore, tim gue gak mau berlama-lama buat break di pos ini. Dan kita pun melanjutkan perjalanan  selanjutnya.

Track selepas Arban menuju Tanjakan Asoy

Pos 5 – Pos 6 (Arban – Tanjakan Asoy)


Lokasi Pos Tanjakan Asoy
Next, kita akan menuju pos Tanjakan Asoy! Denger namanya jadi inget dangdut hehehe. Menuju pos ke 6, track nya pun masih gak jauh beda dari sebelumnya yg masih disambut dengan akar-akar melintang, tanjakan-tanjakan yg mulai berani nantang kita. Perjalanan normal menuju pos Tanjakan Asoy adalah 30 menit, dan kita berhasil menyelesaikannya dengan indah hehehe, ontime bro! Sampai di pos Tanjakan Asoy, sekitar pukul 15.30 WIB. Di sini tempatnya juga bisa buat ngecamp, meski gak begitu luas. Waktu kita sampai sini, suasana rame karena pendaki-pendaki yg lebih dulu ngecamp disini. Kita pun break sejenak di sini. Gue gak tau pasti kenapa pos ini dinamakan Tanjakan Asoy. Mungkin setelah dari pos ini, kalau kita lanjutin perjalanan ke puncak, tracknya bener-bener challenging! Banyak tanjakan curam dan pastinya asooyyy banget brooo! Hahaha. Gak lama tim gue break di sini karena takut kemaleman. Karena target awal kita sampe pos Goa Walet buat ngecamp. Tapi rencana tinggallah rencana. Menjelang jam 4 sore kita lanjut ke pos selanjutnya, Pasanggrahan, dan pastinya menikmati tanjakan-tanjakan yg asoy hehehe!


Asoy banget kan tanjakannya? hehehehe



Pos 6- Pos 7 (Tanjakan Asoy – Pasanggrahan)

Lokasi kita nge-camp,
sekitar 50 meter di bawah Pos Pasanggrahan
Perjalanan normal menuju pos Pasanggrahan adalah 1,5 jam. Sepanjang perjalanan ini kita sempat adu argumen masalah tempat ngecamp. Stamina semakin menurun, mengingat dari pagi sampai menjelang matahari terbenam kita belum sampai tujuan awal, Pos Goa Walet, dan pos terakhir yg bisa kita capai sebelum malam tiba adalah Pasanggrahan. Sekitar jam setengah 6 sore menjelang maghrib, kita sampai di sebuah tempat (bukan pos) yg cukup luas buat mendirikan tenda, dan lokasinya sekitar 10 menit sebelum pos Pasanggrahan. Awalnya kita udah fixed mau ngecamp disitu, apalagi di sekitar nya sudah ada beberapa pendaki yg udah ngecamp duluan. Tapi sang leader mutusin buat melanjutkan perjalanan sampai Pasanggrahan yg sebenernya udah gak jauh lagi, buat cek lokasi disana masih ada area buat ngecamp atau nggak. Akhirnya gue, mba Eska dan mbak Bertha stay di tempat tadi sambil nunggu Om Nana dan Ipul survey lokasi ngecamp di Pasanggrahan. Sementara gue, Mba Eska dan Mba Bertha mau gak mau harus nahan dingin sambil ngemil-ngemil apa aja yg bisa dicemil hahaha. Magrhib is coming! Suasana mulai gelap dan mencekam *efek suara lolongan serigala* *skip*- Semakin dingin, dingin dan kita pun berpelukan, mba Eska berpelukan sama mba Bertha dan gue berpelukan sama kesendirian *jLeb!* Akhirnya, setelah beberapa menit menunggu, datanglah Ipul yg terkadang dipanggil (maaf) Upil, menjemput kita bertiga buat melanjutkan perjalanan menuju Pos Pasanggrahan. Ipul datang membawa kabar kalo kita dapat lapak buat ngecamp di Pos Pasanggrahan. Sedangkan Om Nana sudah menunggu kita di area camp buat jaga-jaga karena takut lapak kita direbut orang hehehe. Setelah sampai disana, ternyata area camp kita bukan tepat di Pasanggrahannya, tapi dibawahnya. Yahhh... sekitar 50 meter lah dari pos ke-7 itu. Tapi di sini udah rame banget sama tenda-tenda pendaki yg udah duluan ngelapak disini. Setelah dibantu sama panitia yg kebetulan ada di situ (alhamdulillah banget), kita dapat area yg cukup luas dan muat buat bangun 2 tenda. Yesss! Jam setengah 8 malam, 2 tenda siap dihuni hehehe. Beruntung malam itu cuaca gak hujan, jadi kita masih bisa beraktivitas di luar tenda seperti memasak ataupun sekedar merebus air. Sekitar jam setengah 10 malam, kita putuskan buat tidur karena jam 1 dini hari kita harus bangun buat prepare summit attack ke Puncak Ciremai. Zzzzzz ...

Salah satu momen yg tak terlupakan di camp



Pos 7 – Pos 8 (Pasanggrahan – Sanghyang Ropoh)

Dari tempat tim gue ngecamp menuju puncak harus melewati 2 pos lagi, Sanghyang Ropoh
Pos Sanghyang Ropoh
dan Goa Walet. Butuh waktu kurang lebih 3 jam untuk bisa mencapai puncak tertinggi Jawa Barat itu. Jam 1 malam, gue terbangun dan suara-suara pendaki lain yg mulai siap buat menuju puncak. Satu kata teriakan dari pendaki lain di luar tenda yg gue denger malam itu adalah kata “PREPARE!” Spontan gue melek dan gak lama kemudian Ipul juga bangunin kita semua buat siap-siap muncak. Begitupun Om Rukmana yg dari awal tidur udah gak enak body, mulai terlihat mendingan. Kita semua bangun, prepare apa aja yg diperlukan selama perjalanan menuju puncak. Semua carrier ditinggal di dalam tenda (kecuali gue) dan hanya bawa peralatan seperlunya, pastinya bekal air minum gak lupa kita bawa. Jam 2 dini hari kita semua start menuju puncak. Banyak rombongan lain yg juga berangkat, jadi cukup ramai perjalanan awal malam itu. Apalagi ketika melewati track yg sempit dan hanya bisa dilewati 1 orang. Tampak cahaya lampu senter mengular mengikuti jalur pendakian dini hari itu. Track yg terus menukik membuat tim kita cukup kelelahan dan seringkali break. Begitupun juga rombongan pendaki lain. Jam 3 pagi kita baru sampai di Pos Sanghyang Ropoh. Pos ini hanya ditandai dengan papan nama pos di sebuah pohon, dan gak recommended buat ngecamp disini, karena medannya miring dan gak begitu luas. Dalam hati gue bersyukur banget gak ngecamp disini, pokoknya gak banget deh buat “nenda” di sini.

Pos 8- Pos 9 (Sanghyang Ropoh – Goa Walet)

mbak Bertha ganbate !!!
Setelah Sanghyang Ropoh, vegetasi mulai berkurang. Jarang pepohonan besar seperti track-track sebelumya. Bebatuan terjal mulai menyapa dan menantang. Harus hati-hati karena terkadang batu yg  kita injak malah longsor dan membuat kita terpeleset. Udara pun makin dingin, ditambah mata yg mulai gak bisa diajak kompromi. Ngantuk broh! Bayangin, dingin-dingin gitu merangkak-rangkak sambil nahan ngantuk. Sesekali kita berhenti sejenak melepas lelah. Dan gak jarang juga mata pun merem otomatis. Menuju goa walet ini kita yg awalnya berlima malah terpisah. Mbak Eska dan Ipul yg sudah semangat banget di depan terpisah dengan Mba Bertha, gue dan Om Rukmana. Jadi formasi berubah jadi 2-3. Karena kondisi Om Nana yg emang agak kurang fit dari camp, jadi kita bertiga gak bisa cepet-cepet jalan menuju puncak. Tapi alhamdulillah, doa anak sholeh didengar hehehe. Setelah istirahat sejenak, kita lanjutin perjalanan dengan harapan bisa gabung sama Ipul dan mbak Eska di puncak nanti. Waktu menunjukkan pukul 5 pagi. Masih gelap! Sesekali kita menengok ke belakang, menyaksikan pemandangan gemerlap lampu di pemukiman penduduk di bawah sana. Langit masih cerah dan gak menunjukkan tanda-tanda mendung atau akan hujan. Benar-benar bersyukur dengan cuaca saat itu. Tumbuhan edelweis juga mulai menghiasi jalur pendakian menuju puncak. Kanan kiri banyak tenda pendaki yg bisa ngecamp di area itu. Mungkin mereka lebih cepat dari tim gue, jadi bisa ngecamp gak jauh dari puncak gunung. Jam setengah 6 pagi, gak terasa kita udah lewatin pos Goa Walet. Langit sudah mulai nampak cerah dengan semburat warna merah jingga. Target awal bisa sampai puncak paling lambat jam 5, tapi apa daya. Masih 30 menit lagi untuk bisa sampai di 3078 mdpl. Pos Goa Walet sendiri sebenernya lokasinya ada di bawah jalur menuju puncak, dan sepintas terlihat rame banget. Gak kebayang kalo kita kemarin sore paksain buat lanjutin perjalanan sampai sini. Bisa-bisa gak kebagian tempat buat mendirikan tenda. Di Goa Walet info yg gue dapet, ada sumber air, tapi karena banyaknya pendaki, di sumber air di sini kadang gak cukup banyak. Buat antisipasi, mending bawa dari bawah (Palutungan atau Cigowong) sebanyak mungkin.
Break, antara ngatur napas dan nahan ngantuk


Pos 9 (Goa Walet) – Puncak Ciremai 

Semangat Kang Maman! Dikit lagi puncak..

Dari Goa Walet menuju puncak butuh waktu sekitar 30 menit. Menuju kesini bau belerang mulai tercium terbawa hembusan angin. Kanan kiri yg kita lihat adalah tanaman-tanaman kecil dan juga didominasi oleh edelweis yg saat itu masih pada malu-malu buat memekarkan dirinya hehehe. Track semakin terjal dan menantang oleh bebatuan. Puncak gunung pun sudah terlihat. Langit makin cerah dan gue berpikir waktu itu gue udah telat buat menyaksikan sunrise, mengingat waktu udah sebentar lagi jam 6 pagi. Sementara itu gue udah gak liat si Ipul dan Mbak Eska. Ahhh.. mungkin mereka sedang berduaan menikmati indahnya matahari terbit dari timur gunung. Gue, mbak Bertha dan Om Rukmana masih berjibaku sama bebatuan terjal yg seakan-akan bilang ke kita: “ciee. Kesiangan nih yee..”. 



Bayangkan betapa terjalnya
Jam 6 pagi lewat 5 menit, kaki-kaki tangguh kita pun akhirnya berpijak pada puncak tertinggi di tanah pasundan itu. Alhamdulillah. Mba Bertha yg baru pertama kali naik gunung pun gak henti-hentinya bilang,” Yaa Allah, indah banget yo Gus”. Dan gue pun seakan pengen mejawab, “Iyo mbak cape banget” Hehehehe. Akhirnya kita pun bersatu dengan Ipul dan Mbak Eska yg udah sampe duluan. Om Rukmana yg tadi sepanjang jalan sempat teler mendadak ceria banget setelah berhasil mengibarkan bendera merah putih dan bendera Juventus. Mentari mulai menyinari kita semua di puncak Ciremai. Di Puncak Gunung Ciremai ada kawah yg masih aktif meski dari kejauhan kelihatan tenang. Tetap hati-hati saat berada di puncak. Jangan sampai masuk berita gara-gara gak hati-hati dan kecemplung kawah. Naudzubillah..! Karena kita lewat jalur Palutungan, dan tiba di puncak pada sisi barat gunung, kita pun dapet bonus bisa lihat pucuk Gunung Cikuray dari sini. Kalau mau memutari kawah sampai sisi timur, kita juga bisa lihat pemandangan Laut Jawa, kota Cirebon dan pucuk Gunung Slamet. What a beautiful morning! Perpaduan warna biru, putih dan merah menghiasi langit pagi. 



Do you see that, guys?
Yes, That's Cikuray!

Situasi saat itu ramai dengan pendaki-pendaki lain yg sudah siap dengan berbagai gaya
buat foto-foto. Gak lupa juga tim gue buat ngabisin momen-momen indah ini sambil foto-foto. Ada 1 hal BODOH yg gue temuin selama di puncak Ciremai, yaitu ulah pendaki yg membuang kertas sembarangan di sini. Kertas-kertas yg dipakai nulis segala rupa selama mereka berada di puncak gunung. Gak tau pasti sih, itu ulah pendaki atau alay mall yg kesasar sampe gunung. Yg biasanya gak peduli sama kebersihan gunung. Sumpah, itu orang-orang kaya gitu mungkin otaknya ketingggalan di tenda kayaknya, gak dibawa ke puncak. Kalau loe naik gunung cuma buat nyampah, please, ini bukan habitat loe! Sadar bro! Nyampah sembarangan  itu gak assikk!

Berikut beberapa notes yg perlu diperhatikan saat pendakian ke Ciremai via jalur Palutungan:
1. Persiapkan logistik secukupnya, jangan sampai kekurangan, karena di gunung gak ada pasar atau minimarket
2. Air sangat penting! Mengingat cuma ada di pos 2, Cigowong, persiapkan air utk keperluan minum maupun masak di gunung. Jangan sampai kekurangan
3. Jangan jadi pendaki ilegal. Registrasi itu penting agar panitia tau kalo loe lagi mendaki di Ciremai. Jadi misalnya terjadi hal-hal yg tidak diinginkan (jangan sampe ya) loe bisa ditolong sesegera mungkin. Kadang mereka yg tersesat adalah mereka yg mendaki lewat jalur tidak resmi dan tidak registrasi
4. Jika terjadi kecelakaan atau ada anggota yg sakit dan perlu bantuan panitia, segera lapor di pos terdekat. Di Pos Cigowong biasanya ada beberapa panitia yg standby dan bisa berkomunikasi langsung dengan tim panitia di basecamp Palutungan resort Cigugur. Jika ada yg perlu dievakuasi, mereka bisa membawa pendaki yg sakit turun menggunakan motor trail. Jangan khawatir dengan medannya. Dari Cigowong menuju kaki gunung di camp Palutungan tracknya masih landai dan bisa dilalui motor trail. Tapi jangan berharap ada taxi.
5. Banyak cerita mistis dan mitos-mitos yg berkembang di Gunung Ciremai, salah satunya mitos yg menyesatkan dan merusak lingkungan, yakni buang air kecil tidak boleh langsung kena tanah. Dan akhirnya, banyak yg buang air di botol dan botolnya dibuang sembarangan bahkan ada yg digantung di pohon. Ini salah! Panitia sendiri menghimbau kita agar gak kaya gitu. Buang air sewajarnya aja, yang penting jangan lupa permisi-permisi ya..
6. Tetap jaga tutur kata dimanapun kita berada, termasuk Gunung Ciremai. Jangan angkuh, jangan banyak mengeluh, dan tetap berpikir positif. Dan yang pasti, selalu jaga kebersihan, dan bawa turun sampahmu!

Thank's God, Haturnuhun Ciremai.
Keren!

Salam Lestari, guys!













POPULAR POST