Short Trip ke Gunung Munara

Minggu, 7 Juni 2015. Awalnya ga ada planning buat spending holiday. Dan kebetulan hari itu gue ada undangan  nikahan temen di daerah Parung, Bogor. Jarak Tangerang-Parung yg hanya 1 jam perjalanan menggunakan motor, membuat gue berpikir kenapa gak sekalian aja pulang kondangan langsung main? Toh gue kondangan dari pagi, jadi siangnya bisa langsung cuss ngetrip. And finally tercetus lah ide buat maen ke Gunung Munara di daerah Rumpin, Bogor, gak jauh dari Parung.

Pintu masuk dan area parkir
Jam setengah 11 siang, gue dan temen gue on the way ke Parung, tempat nikahan temen buat menghadiri undangan. Sampe sana sekitar jam setengah 12 siang, ternyata pengantennya baru mulai “memajang diri” di pelaminan dan belum banyak tamu undangan yg datang. Makan, ngobrol sama mempelai prianya yg juga temen gue di tempat kerja, sampe gak berasa kya kondangan dan terkesan mampir numpang sarapan hahaha! Sekitar jam 12.30 gue dan Andy, temen gue,  pamit dan keluar dari arena nikahan setelah ngasih amplop ke penganten, dengan berharap gue segera mengikuti jejak mereka. *nangis dipojokan*

Kembali ke niat buat main ke Gunung Munara. Usai dari pesta nikahan, gue dan Andy langsung menuju pasar Parung dan mengarah ke daerah Rumpin melalui Ciseeng. Pasar Parung memang jadi patokan kalo kita mau ke Gunung Munara. Buat temen-temen yg dari arah Jakarta, Tangerang, Depok atau Bekasi, bisa menuju arah Pasar Parung dan setelah itu ambil jalur kanan menuju Ciseeng. Ikuti jalan terus. Butuh waktu sekitar setengah jam dengan naik motor menuju area Gunung Munara. Karena ketingginnya yg kurang dari 1000 mdpl, gunung ini memang terkesan seperti bukit yg puncaknya ditandai oleh tebing bebatuan. Letaknya di Desa Kampung Sawah, Kecamatan Rumpin, Kabupaten Bogor. Tetap gunakan GPS kalo loe mau kesini tapi masih  bingung (GPS: Gunakan Penduduk Setempat alias nanya-nanya) ehhehee.. 

salah satu titik kerusakan jalan
 menuju Kampung Sawah, Kec. Rumpin 
Sebenernya akses ke Gunung Munara udah cukup mudah dengan jalanan yg aspal, meski masih ada di beberapa titik yg rusak dan berdebu jika musim kemarau. Karena seringnya jalan-jalan ke daerah Bogor, terutama daerah kabupaten, gue kadang kesel sama jalanannya. Ada yg bener-bener rusak tapi masih ada belum ada perbaikan. Harusnya yg kaya gini jadi perhatian buat Pemkab Bogor nih, agar segera dilakukan perbaikan.

Jam 13.00 gue sampe di pelataran parkir wisata Gunung Munara. Sebelum sampai di area parkir, ada papan petunjuk arah menuju Gunung Munara. Jangan sampai kelewat ya guys! Area parkir pun cukup luas, ditambah fasilitas-fasilitas lainnya seperti toilet, mushola, dan warung. Tiket masuk ke Munara adalah Rp 5.000,-. Untuk parkir motor kena biaya Rp 5.000,- dan mobil Rp 10.000,-. Ke gunung Munara ini gak perlu bawa carrier, sleeping bag, bahan makanan berkarung-karung, dan alat-alat camping lainnya. Menurut gue sih bukan cukup one day trip aja buat ke Gunung Munara, bahkan Half Day Trip! Hahaha, bagaimana tidak, setengah hari pun nyampe buat kesini. Cocok deh buat loe yg pengen naik gunung yg gak butuh waktu berhari-hari.

Setelah sholat dzuhur, ja setengah 2 siang gue start mendaki. Butuh waktu satu jam buat sampai di puncak gunung Munara, dan 30 menit lebih cepat untuk turun. Track awal kita bakal nglewatin rumah-rumah warga dan kemudian ada sungai yg siap dengan jembatan bambunya buat nolong kita nyebrang. Di sekitar sungai ini banyak warung yg menjual makanan atau minuman. Jangan takut dehidrasi buat mendaki ke gunung mungil ini, karena sepanjang jalur pendakian sampai di puncak banyak warung yg menjajakan makanan ringan dan minuman. Dijamin gak bakal kelaperan deh bro! 

track menuju puncak Munara, terlihat rapi ya, bayangkan kalo musim hujan hehehe..

Track menuju puncak Munara ini didominasi sama jalanan berupa tanah dan lumayan lebar, jadi antara yg mau naik dan yg mau turun gak ngantri buat lewat. Tapi kalo mau kesini, mending jangan musim hujan deh. Karena dari cerita temen-temen gue yg pernah naik pas musim hujan, jalanan bakal berubah jadi kubangan kebo. Hahaha.. .Becek broh! Dan licin pastinya. Dan sepanjang jalan pun jangan takut kepanasan , karena di sekeliling jalan banyak pohon rindang dan hutan bambu. Cuma pas udah di atas siap-siap gosong ya, karena kalo pas cuaca cerah, di atas gunung Munara panas banget. Tapi pastinya viewnya keren banget. Di tengah perjalanan juga kita bakal nemuin jalanan yg lumayan sempit dan itu ada di bawah pohon gede banget dan terkesan angker karena akar-akarnya yg panjang dan seakan mencengkeram siapapun yg lewat bawahnya. Di track menuju puncak Munara juga gue sempat liat goa yg ga begitu lebar, dan gue juga kurang tau apa nama goa itu. Yg jelas waktu gue lewat, dari dalem goa tadi ada asap dan kayak bau menyan gitu. Makanya gue gak mau lama-lama nengok goa kecil yg ada di pinggir jalan itu.
Ini goa yg gue ceritain tadi

Disambut dengan jalur di bawah akar pohon besar

Ucapkan salam ketika melewati tempat yg masih asing untuk kita

Agak terjal karena bebatuan


Andy in action
Sampailah gue di bawah tebing batu yg manjadi puncak Gunung Munara. Menuju puncaknya kita harus merayap di tebing batu yg miring banget dan butuh nyali ekstra buat bisa manjat. Ada 2 track tebing yg bisa di daki, ada yg bener-bener manjat tanpa menggunakan tali dan ada yg menggunakan tali. Karena cuma ada satu tali yg bisa dipakai, jadi mau gak mau harus antri buat bisa naik ke puncak Munara ataupun pas mau turun. Hati-hati ya guys, perlu nyali besar dan konsentrasi pas naik tebing batu ini. Apalagi kalo sepatu loe sepatu kets. Hadeeehh... yg gak biasa rock climbing pasti PR banget deh buat manjat. Apalagi pas turunnya. Gue sampe puncak sekitar jam 2 siang. Gak terlalu panas cuaca saat gue di puncak, malah semakin sore semakin mendung meski akhirnya gak hujan. Suasana di atas tebing ini rame banget kalo weekend atau hari libur. Karena gunung ini gak begitu tinggi, jadi yg dateng kesini gak harus pake kostum ala pendaki gunung-gunung tinggi, bahkan banyak cewe-cewe yg pake baju kaya mau ke mall. No matters lah, yg penting kalo kesini jangan pake high heels aja hehhee. Pas udah di puncak juga tetap hati-hati yg guys, karena permukaan tebing di atas yg gak begitu luas. Yg mau selfie-selfie juga hati-hati pokoknya. Karena waktu itu gue sempat liat cewe yg lagi duduk pas banget di ujung tebing yg bawahnya tuh jurang sambil difoto sama cowonya. Gue gak tau apa yg ada di pikiran tuh cowo. Hadeeeehhh... ngeri! Buat kalian-kalian, kalo bawa pasangan kesini tolong dijaga baik-baik ya, itu anak orang, bukan barang sewaan. Loh, kenapa gue jadi ngomel-ngomel ya ???



Harus sabar antri buat bisa sampai di atas
atau saat turun



Face your fear guys!

jaga kebersihan gunung dari sampah botol!
jangan mau kalah sama bocah-bocah ini
Setelah puas foto-foto, sekitar jam setengah 4 sore gue putuskan buat turun. Saat perjalanan turun, sempat ketemu 2 anak kecil yg nanya ke gue ada botol minuman kosong gak. Kebetulan gue ada dan langsung gue kasih. Ternyata mereka suka nyari botol-botol kosong di area sekitar gunung Munara. Bagus nih, sambil menyelam minum air hehehe. Iya donk, karena selain mereka niat buat ngumpulin botol bekas buat dijual sbg rongsokan, secara gak langsung mereka membantu jaga kebersihan gunung dari sampah akibat alay-alay gunung yg suka buang sampah botol sembarangan. Warga sekitar pun orangnya ramah-ramah. Saat turun dan sampai kembali di pinggir sungai, gue istirahat bentar sama Andy beli es di sebuah warung buat nyiram kerongkongan yg haus akan kasih sayang minuman segar.  (abaikan tulisan yg dicoret). Di sini lah gue menemukan sensasi baru. Sensasi menikmati segelas minuman dingin, sambil memandangi kebo-kebo yg lagi mamam rumput, aliran sungai di sela-sela bebatuan, dan keceriaan anak-anak desa yg mandi di sungai. Lihat tawa mereka yg seakan lepas banget itu bikin gue inget jama gue kecil dulu yg hobby banget mandi di kali sampe-sampe disamperin dan dibawain pecut sama bokap hahaha.
mantappp !


Ini atraksi loh, bukan kali bocah tenggelam hahaha...
Pokoknya gue menikmati banget jalan-jalan singkat gue ke Gunung Munara hari itu. Dan pastinya ini recommnded banget buat loe yg pengen jalan-jalan ke ketinggian tanpa harus menghabiskan waktu berhari-hari. Jangan lupa, kalo udah di puncak Munara jangan cuma menghabiskan waktu buat foto-foto aja, tap cobalah buat menikmati lanskap yg tersaji di bawah sana yg mostly didominasi view persawahan, ladang dan beberapa danau kecil dan juga 1 bukit kecil yg menjulang menyerupai gunung. Satu hal yg pasti gak boleh dilupakan, tetap jaga kebersihan. Jangan buang sampah sembarangan. Apalagi diarea Gunung Munara sudah disediakan fasilitas tempat sampah yg ada di setiap area istirahat di dekat warung yg ada di jalur menuju puncak. Kalo belum nemu tempat sampah, please, kantongin dulu sampai nanti nemu tempat sampah.


That’s all of my story, selamat berpetualang guys!












POPULAR POST