Situ Gunung & Curug Sawer

Ini adalah perjalanan pertama gue ke Sukabumi. Udah lama gue pengen ke kabupaten yg ada di sebelah selatan Gunung Gede Pangrango ini. Terlebih dari dulu gue udah terlanjur jatuh cinta sama sebuah danau Situ Gunung yang ada di kaki gunung ini. And finally, dgn modal nekat, gue putusin tanggal 1 Agustus 2015 berangkat ke Sukabumi naik motor, sendiri!
Let's go !


Dengan pengetahuan yg gue dapat dari google maps, gue menuju Sukabumi via Ciawi, Bogor. Gue berangkat dari Tangerang jam  5 sore, dan sampai di perempatan Ciawi jam setengah 8 malam. Udah gak kaget kalo Bogor malam itu rame banget, karena pas malam minggu. Akhirnya dari lampu merah perempatan Ciawi gue mengarah ke Sukabumi. Ini perjalanan perdana gue. Tau gak tau jalan  kudu jalan terus. Dari Ciawi menuju Caringin, sampe masuk perbatasan Bogor-Sukabumi menuju daerah Cicurug. Gilaaa.... jalanan di sini mirip jalanan menuju Cianjur, 2 jalur yg hanya dipisahkan oleh garis median jalan, sehinggga mempermudah kendaraan-kendaraan buat selap selip. Jujur gue sebenrnya paling ngeri kalo lewat tipe jalanan kaya gini. Dan malam itu dari arah Ciawi gue harus berjuang melawan padatnya jalanan menuju Sukabumi dengan mobil, dan truk-truk besar. Maklum, gue nglewatin kawasan industri di Ciawi. Kesan pertama yg ada dalam benak gue malam itu: Sabar dan keep calm! Sabar ngadepin kondisi jalanan yg kaya gitu dan kalem aja buat sampe Sukabumi, karena gue bakal mulai jalan ke Situ Gunung besok pagi. Jalanan ke Sukabumi sebenernya udah bagus, mulus, meski di beberapa wilayah ada penyempitan jalan. Kalo dari arah Bogor, kita bakal nemu banyak banget turunan dan terkesan turun terus, plus berbelok-belok. Kondisi kaya gini yg butuh kewaspadaan agar gak ngebut atau selap selip kalo kondisi lalu lintas lagi padat. Apalagi kalo udah malem dan bertanding dengan truk-truk besar!

Sesekali gue berhenti buat melepas lelah dan minum. Malam itu gue sebenernya menghabiskan waktu sekitar 6 jam menuju Sukabumi, dan gue sadar itu karena faktor kemacetan juga. Kecamatan demi kecamatan gue lewatin di Kabupaten Sukabumi. Gue jadi tau daerah Cicurug, Cibadak sampai masuk Kecamatan Cisaat yg bakal jadi destinasi gue sebagai patokan menuju Situ Gunung. Kalo dilihat dari peta, dari arah Bogor menuju Sukabumi ini terkesan memutari gunung Gede Pangrango yang kakinya berada di tiga Kabupaten sekaligus, Bogor, Sukabumi dan Cianjur. Menuju Sukabumi, dari arah Bogor kita melewati sisi barat gunung dan akhirnya berbelok menuju timur sehingga gunung terlihat ada di sisi utara Sukabumi. Tapi karena perjalanan malam, gagahnya gunung Gede Pangrango gak terlihat selama perjalanan. Cuma kelap kelip lampu rumah-rumah warga yg berada di perbukitan yg jauh di sana.

SPBU yg baik hati :)
Jam tangan gue menunjukkan pukul 22.30 WIB dan gue udah sampe di Kecamatan Cisaat. Gue yakin banget karena gue udah sampe di depan Polsek Cisaat dan alun-alun. Gue berhenti bentar di depan alun-alun. Rencana awal, gue sampe di Cisaat langsung nyari masjid atau mushola buat istirahat sampe nunggu pagi. Setelah nanya-nanya ke tukang ojek tentang alun-alun dan masjid besar yg ada di depan pertigaan Cisaat, gue jadi berubah pikiran. Alun-alun di Cisaat ternyata berupa taman-taman yg rindang dengan pepohonan dan malam itu rame banget muda-mudi yg saling mengadu nasib.. eh,, memadu cinta maksudnya haha! Sebelah sini pegang-pegangan, sebelah sana belai-belaian, aduhhh,.. udah gak kondusif pokoknya keadaaan hati gue. Hohohoho...! Dan masjid besar yg ada di samping alun-alun pun ternyata tertutup dan pastinya gue ga bisa masuk. Akhirnya putar otak dah gue! *ada lampu bohlam nyala di atas kepala* Aha!!! Gue kan bisa tidur dan istirahat di mushola pom bensin! Kenapa gak kepikiran dari tadi? Hahaha..! Tapi di manakah pom bensin ituuuu? Dengan bantuan Dora, akhirnya gue melanjutkan perjalanan menuju kawasan kota Sukabumi. Dari Cisaat, kota Sukabumi udah gak jauh lagi, kira-kira 10 menit perjalan menggunakan motor ke arah timur. Akhirnya gue masuk area kota. Sempat gerimis-gerimis labil (karena gak jadi ujan), gue pun nemu SPBU di daerah Situawi. Alhamdulillah, akhirnya nemu juga. Berasa perjalanan dipermudah sama Allah SWT sampe tujuan hehehe. Setelah markir motor di depan rest area SPBU, gue duduk dan sejenak melepas lelah. Ada bapak-bapak (kayanya pegawai SPBU juga) yang dateng ke arah gue dan gue langsung nanya-nanya. SPBU ini emang buka 24 jam, dan tempatnya juga lumayan aman dan nyaman. Malah Bapak-bapak tadi nyaranin buat markir motor gue ke tempat parkir yg aman, sama motor-motor yang laen. Rejeki anak sholeh hehehe. Dan sekitar jam 12 malam gue putusin buat istirahat di mushola kecil yg ada di SPBU tsb.


Pagi di Kecamatan Kadudampit, Sukabumi

Jam 4 pagi. Gue ngerasa cukup istirahat dan capek-cape pun udah lenyap. Gue mandi dan sholat subuh, sampe akhirnya jam 5 gue keluar dari SPBU penolong dan baik hati itu. Sambil memacu motor keluar area SPBU, dalam hati gue berkata,” gue gak bakal lupain nihh tempat.” Sesuai rencana awal, gue menuju Situ Gunung sepagi mungkin, biar sampe sana masih sempat ngrasain suasana pagi yang berselimut kabut. Buat loe yg mau ke Situ Gunung, arahnya gampang kok. Patokannya dari Polsek Cisaat ada pertigaan, masuk ke kiri (kalau dari Bogor) , ke kanan kalau dari arah Kota Sukabumi. Jalanan yang gak begitu lebar tapi udah mulus ini mengarah ke Kecamatan Kadudampit, abisa dibilang perjalanan menuju kaki gunung Gede Pangrango. Gak heran kalo jalanannya perlahan nanjak terus dan sesekali berbelok-belok. Pagi itu, sekitar jam setengah 6 pagi, jalanan masih sepi. Rumah-rumah, toko dia area pemukiman warga pun masih belum menunjukkan aktivitasnya. Meski sempat bingung dengan arah yg gue tuju (ikutin jalan terus atau belok ke persimpangan) akhirnya gue nemu papan petunjuk arah yang menunjukkan Situ Gunung masih lurus terus. Langit yg tadinya gelap banget pun mulai terang sedikit demi sedikit, hingga pagi itu menunjukkan pemandangan gunung Gede. And finally, jam 6 gue sampe pintu gerbang wisata Situ Gunung yang juga satu tempat dengan wisata Curug Sawer.


Wilujeng Sumping

Kanan Curug Sawer, kiri Situ Gunung

Tiket masuk
Gue pun parkir motor di depan warung-warung yg berjualan di sekitar tempat wisata ini. Dari area parkir atau pintu masuk, utk ke Situ Gunung masih perlu waktu sekitar 15 menit jalan kaki. Naik motor atau mobil bisa dan parkir di tempat parkir kedua. Tapi jalanannya banyak bebatuan dan kerikil. Sedangkan buat ke Curug Sawer, butub waktu kurang lebih 45 menit jalan kaki dari pintu masuk. Jadi, sok, tinggal pilih mau ke air terjun atau danau dulu? Kalo gue sih pagi itu ke danau dulu. Tiket masuk ke wisata ini adalah Rp 18.500,-. Dengan biaya segitu 2 destinasi wisata sekaligus bisa loe dapet dalam waktu satu hari, bahkan setengah hari aja bro! Tapi jangan manja ya, butuh waktu buat tracking menuju danau Situ Gunung, apalagi ke Curug Sawer. Yahh itung-itung buat olahraga. Dan pagi itu denga hati yg berbunga-bunga, gue jalan menuju danau sambil menikmati suasana pagi yg masih dingin dan baru mulai diramaikan kicauan burung-burung. Oh my God !!!!!

Track menuju danau Situ Gunung

Selamat pagi Situ Gunung!
Setelah 15 menit jalan kaki, samar-samar gue lihat pemandangan air yg luas di sela-sela rimbunnya pepohonan besar. Yap!! Situ Gunung udah deket guys! Setelah track menurun sampailah gue di depan hamparan sebuah danau yg masih tenang terselimuti kabut pagi. Setapak-demi setapak gue jalan mendekati danau yg terletak di ketinggian 1050 mdpl itu. Dalam hati gue berkata,”My dream’s come true!”. Sejak tahun kemarin gue pengen banget ke tempat ini. Dan pagi itu, nyata banget di depan gue terpampang satu lagi lukisan alam karya sang Pencipta. Meski debit air danau saat itu agak surut (mungkin karena musim kemarau) tapi gak mengurangi eksotismenya, dan tetap menjadi primadona buat mereka, terutama gue yang mencintai keindahan alam. Kapan lagi guys, bisa duduk di tepi danau pagi-pagi, menanti terbitnya mentari. Sesekali terdengar suara-suara mereka yg mengais rejeki di sekitar danau dengan berjualan di sana. Selebihnya pagi itu hanya ada suara-suara kicauan burung yg menyapa pagi. Dan suara hati gue yang mengatakan: Alhamdulillah yaa Allah, masih diberikan kesehatan jiwa raga buat menikmati pemadangan alam seperti ini. Di tepi danau, ada perahu dan bebek-bebekan yg siap mengantar pengunjung buat keliling danau. Tapi gak tau kenapa pagi itu gue lebih milih buat duduk sambil sibuk nyari angle-angle bagus buat foto-foto di tepi danau. FYI guys, danau ini dipercantik dengan adanya tempat-tempat duduk di tepinya untuk sekedar menikmati pemadangan. Air danau yg tenang membentuk pantulan bayangan pepohonan di tepi danau layaknya sebuah kaca besar. Sementara di balik utara sana terlihat samar-samar megahnya Gunung Gede. Situ  berarti danau. Jadi dinamakan Situ Gunung karena danau ini berada di kaki gunung. Di sekitar danau tumbuh pohon damar yg kulitnya bisa dijadikan kerajinan tangan. Selain itu ada juga pohon-pohon besar lainnya seprti pohon Rasamala. Dan flora di sini emang khas banget tumbuhan-tumbuhan Taman Nasional Gunung Gede Pangrango (TNGGP). Cukup lama gue berada di sini. Dari jam setengah 7 sampe jam 9 pagi! Dari matahari belum muncul sampe matahari pada level imut-imutnya hehehe. Sampe puas pokoknya.  


Kaca alam

Tempat duduk

Subhanallah, kabutnya itu lho...





Track awal menuju Curug Sawer
Jam 9 pun gue putuskan buat menyudahi percumbuan gue dengan view Situ Gunung. Gue kembali ke start awal, dan setelah istirahat bentar, gue lanjut buat melipir ke Curug Sawer. Karena gue tau bakal menempuh perjalanan yg lumayan agak jauh, gue nambah persediaan air minum gue. Dan pagi itu, sekitar jam setengah 10, gue jalan sendiri menuju curug. Saking sepinya, gue hampir merinding jalan sendiri di track tengah hutan. Jadi ingat track waktu naik gunung. Cuma kedengeran suara kicauan burung, dan aliran sungai kecil di bawah sana. Sekitar 20 menit jalan, gue nemu sebuah warung yg berjualan di tengah track perjalanan menuju Curug Sawer. Bapak bapak yg berjualan pun sempat nanya  gue : sendirian aja? Gue jawab iya, dan untungnya beliau gak nanya: jomblo ya? Wkwkwkwk! Track awal menuju curug sedikit naik tapi landai, trus turun sampe nemu jembatan kecil yg di bawahnya mengalir sungai kecil yg suara gemericik airnya kedengeran sejak awal tadi. Setelah itu track kembali naik dan naik, dan hati-hati bebatuannya meski tersusun rapi tapi  agak licin karena sedikit berlumut. Maklum, jalur ke curug ini mostly tertutup rindangnya pepohonan, sementara cahaya matahari menyusup melalui celah-celahnya pepohonan.


Tempat melepas lelah selama perjalanan


Setelah naik turun, dan memakan waktu perjalanan kurang lebih 45 menit, sampailah gue di Curug Sawer. Sebelum memasuki lokasi, ada sebuah tanah lapang yang biasa dipakai camping. Sampe di lokasi curug, gue gak langsung menuju tepi air terjun. Gue istirahat dulu sambil memesan bakso yang penjualnya seorang bapak-bapak berumur 70 tahun’an. Beliau jualan di sini udah 30 tahun lebih. Gak jualan sendiri, ditemenin istrinya yg juga udah gak muda lagi, yg jualan kopi dan aneka minuman lainnya. Sempat ngobrol-ngbrol sekitar 15 menit dengan bapak bapak tadi. Cerita tentang pendapatannya dari berjualan di curug Sawer, tentang cerita asal usul Situ Gunung, sampe cerita tentang anak-anaknya yg udah sukses jadi PNS semua! Waaaww! Hebat, gak rugi gue beli bakso di sini seharga 10 ribu dan dapet cerita-cerita yg informatif dan menginspirasi.

Jangan ya!!


Curug Sawer

That's it!


Siraman cahaya matahari menerobos celah hutan

Sepertinya ini zona aman buat mandi

Para pencara rizqi

Toilet


Berbicara tentang Curug Sawer, kalo ditanya apa yg spesial dari curug ini, mungkin gue sedikit kesusahan buat menjawab. Tapi jujur, gue akui, entah kenapa air yg jatuh dari ketinggian sekitar 2 meter lebih itu keliatan mantep banget. Dan benar aja, di sini emaang dilarang berenang ke kolam air terjunnya. Ada papan larangan berenang juga disini, tapi sayangnya gak ada tali pembatas yg terpasang di kolam air terjun. Menurut gue sih perlu diberi tali pembatas ya, biar pengunjung bener-bener gak nyemplung ke kolam air. Opini gue ini teringat pas gue main ke Curug Cimahi akhir tahun 2013 lalu. Larangan untuk berenang ini gak lain karena kolam air terjunnya benar-benar dalem dan berbahaya. Dan cerita yg gue dapet dari bapak penjual bakso tadi, ternyata sekiar 3 bulan yg lalu ada kejadian pengunjung yg nyemplung dan tenggelam, masuk ke lubang dalam kolam air terjun yang dalem. Hhhh... serem dengernya! Makanya buat kita yg suka dateng ke tempat-tempat wisata kaya gini harus tetap jaga sikap dan gak melakukan hal-hal yg membahayakan diri ya..

Makin siang makin rame. Pengunjung mulai banyak yg berdatangan. Waktu itu jam menunjukkan pukul 11 siang. Setelah puas foto-foto dan menikmati cipratan lembut air terjun dan view sekitar, gue putuskan buat kembali ke start awal.  Sebelum jalan kembali ke tempat awal, gue sempatin lihat sekeliling, dan lingkungan sekitar curug luamayan bersih dan terawat. Ada beberapa tempat sampah yg disediakan meski beberapa hanya berupa plastik besar. Intinya, kalo loe suka travelling, dan gak mau dibilang alay, jangan nyampah sembarangan! Itu aja, simple kok.

Video di Situ Gunung:


Video di Curug Sawer:




Sampai ditempat parkir, gue istirahat sejenak. Gue berterimakasih ke ibu-ibu pemiilik warung yg dari pagi tadi gue titipin motor, hehehe. Sambil beli minuman, gue sekalian ngasih uang parkir seikhlasnya sebagai ucapan terimakasih. Dan akhirnya, jam 12 siang gue bergerak mengakhiri perjalanan gue di Sukabumi hari itu. Meskipun ini pertama  kalinya gue ke Sukabumi tapi gue dapet nice impression dan pastinya nice view guys!! Bersyukur banget dalam waktu setengah hari bisa maen ke 2 destinasi wisata sekaligus. Hahaha... keren deh pokoknya Sukabumi. Insya allah bisa ngetrip lagi kesana, dan pastinya ke destinasi lainnya yg gak kalah seru.

POPULAR POST