Cerita Mudik 2015 (Jalur Pantura) #Part 2

....

Waktu menunjukkan pukul 21.00. Gue masih berjibaku menembus arus lalu lintas yg sampai malam itu masih padat banget. Sebenernya masih beruntung gue naik motor jadi masih bisa selap-selip, meski sesekali gue harus nunggu antrian buat jalan karena jalanan padat banget.Gak jarang juga gue ambil jalur tengah,menerobos celah-celah antara mobil dan bus-bus besar. Bahaya juga sebenarnya,tapi gue tetap hati-hati dan gak mau ambil resiko kejepit kendaraan. Hiii..amit-amit! Seakaan-akan kata sabar paling berlaku saat itu, di perjalanan menuju kota selanjutnya,Tegal. Menurut gue kemacetan di Brebes malam itu disebabkan karena banyaknya kendaraan yang keluardari tol darurat Brebes Timur. Tol yg pengerjaannya baru 40% ini memang dijadikan rute alternatif jika exit tol Pejagan padat. Jadi gue mengibaratkan kota Brebes malam itu jadi kota luapan atau tumpahan kendaraan yg keluar dari jalan segala tol (Cipali-Palikanci-Kanci Pejagan). Namun semakin malam, kondisi perlahan mulai terurai. Meski sempat berhenti karena tiba-tiba gerimis dan hujan ringan, gue lanjutin perjalanan menuju Tegal, kota yg dikenal dengan julukan Kota Bahari itu.




Kota Tegal malam itu
Sebenarnya masuk wilayah Tegal kondisi lalu lintas masih rame banget, tapi gak sepadat di Brebes. Dan perjalanan terus berlanjut, hingga melewati sebuah SPBU yg punya julukan SPBU MURI, karena banyaknya toilet yg disediakan disini sehingga menyabet rekor MURI. Bayangin aja, SPBU yg lokasinya di Jalan Dampyak, Tegal ini punya toilet sebanyak 107 toilet. Awalnya 67 toilet bro, tapi sekarang udah ditambah lagi. Selain itu di sini juga ada tempat pijat refleksi, cafe dan ada kolam renang juga, wooww!! Dan tiap tahun gue selalu nglewatin jalur ini kalo lagi mudik.
Jam setengah 12 malam gue udah nyampe kota Pemalang  bro! Seneng juga sih, pokoknya mudik naik motor tuh kalo udah manyelesaikan satu kota tuh rasanya happy bangat hahaha. Sampai Pemalang lalu lintas mulai lancar banget bahkan nyaris bisa ngebut hehhee. Jalanan yg lebar bisa bikin kita pengen memacu kendaraan lebih cepat disini. Sempat turun hujan lagi waktu itu dan gue mau gak mau harus berhenti di tepi jalan, di sebuah rest area yg sepi, cuma ada 1 lapak orang jualan dan minim penerangan. Setelah reda, gue lanjut lagi. Waktu makin malem bro, sesekali gue agak-agak ngantuk hehehe. Makanya setiap gue berhenti bentar, gue minum Kopiko 78°C. Yah,, anggep aja ngopi lah hahaha. Padahal gue gak suka ngopi sebenernya, tapi demi mudik, gue jabanin! Alhasil, jam 1 malem gue udah ada di Pekalongan dan mau masuk Kabupaten Batang. Karena gue lewat Pekalongan pas malem, jadi gue gak nemu apa yg disebut macet. Tapi kalo lewat sini siang, atau sore, bbbehhhhhh, sabar-sabar aja dah! Malem makin larut. Kendaraan pemudik atau orang yg sekitar yg sekedar lalu lalang pun mulai berkurang, dan gue liat tulisan Kabupaten Batang gede banget yg menandakan kalo gue udah masuk wilayah Pantura yg banyak tanjakan dan belokan ini. Alas roban! Ya, itu yg ada di otak gue tiap inget sama kota yg satu ini. Karena di ujung timur Kabupaten Batang nanti, tepatnya di Jalan Panglima Sudirman, ada sebuah jalur yg dulunya dikenal horor banget karena berada di hutan jati. Kalau udah masuk wilayah Subah dan Gringsing, itu artinya bentar lagi kita bakal ngerasain lewat alas roban. Jalur yg kanan kirinya didominasi tanaman hutan jati dan sesekali jarang pemukiman penduduk ini, dulu hanya ada satu jalur dan sempit. Saking sempitnya kalo ada kendaraan dari arah yg berlawanan, salah satu harus berhenti dan ngalah. Pertama kali berangkat merantau ke ibukota tahun 2008, gue masih sempat ngrasain lewat jalur yg dikenal rawan kecelakaan dan bajing loncat ini. Tapi itu dulu, karena sekarang udah ada 2 jalur baru yang bisa dilewati baik dari arah Jakarta (barat) maupun Semarang (timur). Banyak cerita yg beredar tentang alas roban ini, tinggal kita percaya atau nggak hehehe. Dan sayangnya gue gak sempat foto-foto di tempat ini.

Malam semakin dingin. Sesekali gue merapatkan jaket biar nutupin leher karena udara lumayan menusuk. Sejak awal gue masuk daerah Batang, gue udah siap-siap pakai jaket double. Dan akhirnya, keluar lah gue dari area alas roban. Sampai akhirnya gue masuk di Kota Kendal, sebelah timur Kabupaten Batang. Waktu hampir menunjukkan pukul 02.30 dini hari. Gue inget kalo hari itu, 16 Juli 2015 adalah hari terakhir puasa dan gue niat buat puasa. Karena masih jam segitu, gue lanjutin aja perjalanan. Kota Kendal lengang, karena masih jam segitu. Dan sampai akhirnya setengah jam kemudian, jam 3, gue putusin buat berhenti di sebuah warung makan buat sahur sambil melepas lelah setelah menempuh perjalanan naik turun dan berliku-liku di sepanjang alas roban. Setelah jam 4, gue lanjutkan perjalann menuju Semarang. Sempat berhenti sejenak buat sholat Subuh, jam 5 pagi pun gue menuju batas kota Kendal-Semarang. Kebahagiaan terbit pas gue nglihat sunrise di ujung timur, di antara view area persawahan yg luas. And finally, selamat pagi Semarang! Mudik tahun kemarin gue sampe kota lumpia ini jam 9 pagi. Tapi tahun ini gue bisa lebih cepat. Setiap masuk kawasan Semarang, perasaan seneng pasti muncul, karena berasa kampung halaman sudah dekat. Hahaaha. Padahal masih 6 jam’an lebih bro! Dan yg indah di kota ini tuh pas nglewatin daerah yang tinggi dan bisa ngelihat Kota Semarang dari ketinggian, meski cuma sekilas. Akhirnya gue sempatin buat berhenti bentar buat jepret-jepret view sunrise sambil sedikit menikmati udara pagi yg masih berasa sejuk.

Sunrise di langit Semarang





Ngeksis di Boyolali
Tujuan selanjutnya yg harus gue tempuh adalah Ungaran. Ungaran ini adalah sebuah kecamatan yg terbagi wilayah barat dan timur, dan  masih masuk Kabupaten Semarang bro. Awalnya dulu gue kira Ungaran ini kota/kabupaten sendiri, ternyata bukan. Karena Kabupaten Semarang sendiri luas banget, sampe wilayah Bawen, sebelum masuk Salatiga. Ungaran ini punya kontur wilayah yg berbukit-bukit. Makanya jangan heran kalo dari arah Semarang terkesan nanjak terus, tapi jalanan cukup lebar dan mulus. Tetap hati-hati, karena di sini juga rawan kecelakaan. Yang terkenal di Ungaran ini ada oleh-oleh khas, yaitu tahu bakso. Semarang juga ada sebenernya. Dan kalo ditanya gue suka apa gak sama tahu bakso, jawabannya: NAGIH banget!!! Hahaha ..Gak terasa gue udah nglewatin Ungaran, kemudian Salatiga via Jalur Lingkar Selatan yg masih akrab sama tanjakan, turunan, belokan, sampe akhirnya gue masuk wilayah Boyolali sekitar jam 9 pagi. Gue estimasi sampai Pacitan jam 2 siang. Sempat istirahat bentar, trus lanjut lagi menuju  Solo. Pagi itu cuaca cerah dan matahari makin panas. Terlebih pas melewati perbatasan Boyolali menuju Solo, panasnya berasa banget. Jalanan yg cenderung lurus bikin gue mulai jenuh dan ngantuk. Dalam hati gue,” wah bahaya nih, ngantuk!” Gak mungkin kan gue minum kopi pas puasa gitu hahaha.. Sambil tetap hati-hati, akhirnya sampailah di keramaian kota Solo. Gue terus pacu kecepatan motor sambil nyari arah menuju Sukoharjo dan Wonogiri. Pas musim mudik gini biasanya polisi siap memasang petunjuk-petunjuk arah, terutama di persimpangan jalan. Dan gue udah hafal banget sama jalanan di Solo yg mengarah ke Sukoharjo. Sekitar jam 12 siang sampailah gue di daerah Wonogiri. Seperti biasa, cuaca Wonogiri di kala musim kemarau pasti panas. Gue istirahat bentar di sebuah SPBU sambil isi bensin. Jalanan di Wonogiri sebenernya mayoritas gak begitu lebar dan tidak pakai median jalan. Tapi sekarang jalanannya cukup mulus. Makanya sering banget jalanan yg gak begitu lebar  tapi mulus tadi sering dipakai kebut-kebutan sama kendaraan, motor atau mobil. Kadang juga selap-selipnya ekstrim! Di wilayah Wonogiri ini juga gue nglewatin kawasan yg masih sepi, cuma ada hutan dan jurang di kanan kiri jalan, plus jalanan agak bergelombang. Daerah ini yg gak pengen gue lewatin kalo malem hari. Makanya tiap mudik gue selalu perhitungkan waktu biar gak nglewatin tempat kaya gini malam hari.
Masuk Wonogiri, dari arah Sukoharjo

Salah satu track di daerah Wonogiri

Mulus kan ?


Batas kota dan provinsi
Menuju jam 2 siang, alhamdulillah gue udah “beresin” Jawa Tengah hehehe. Karena Wonogiri adalah Kabupaten terakhir di Jateng sebelum masuk Pacitan, Jatim. Tugu batas kota dan provinsi pun udah kelihatan. Tandanya gue udah masuk Jawa Timur, dan pastinya Kabupaten Pacitan. Daerah pertama yg gue lewatin adalah Kecamatan Donorojo, kemudian Punung dan Pringkuku. Di Punung, ada pertigaan, jika dari arah barat ada jalan ke kanan menuju Pacitan kota melewati Pringkuku dan jalanan berkelok-kelok plus lewat banyak hutan. Sedangkan jalan lurus juga menuju Pacitan kota via desa Sedeng, tapi..... tapi nih guys, loe bakal berhadapan sama turunan yg ekstrim banget menurut gue. Makanya kali ini gue gak nglewatin jalur itu lagi dan milih belok kanan, meski harus lewat banyak hutan dan daerah sepi. Tapi gak papalah, masih siang  dan pasti banyak kendaraan yg lewat. FYI, jalanan yg gue lewatin ini emang dipakai mobil-mobil besar dan bisa AKAP. Karena kalo lewat daerah Sedeng gak mungkin, karena jalanan gak begitu lebar.

Start track JLS, Pacitan


JLS, membelah tebing

View pantai di depan mata


Sampailah gue di Pacitan kota sekitar jam 2 siang. Perjalanan belum berakhir bro, masih sekitar 30 menit lebih buat sampai di kampung halaman gue. HoHohoo... sebenernya sekitar satu jam lebih naik motor dan 2 jam naik bus. Tapi sejak 2 tahun lalu udah dibuka jalur lintas selatan (JLS) yang menghubungkan Pacitan kota dengan kecamatan-kecamatan yang ada di timur kota. Jadi perjalanan bisa lebih singkat, meski track-nya berliku-liku dan naik turun. Intinya hati-hati dan atur kecepatan kalo lewat jalur baru ini. Jalur ini melewati daerah-daerah yg jarang pemukiman, dan kurangnya penerangan. Jadi lebih hati-hati aja kalo lewat sini malam hari. Gue pernah sekali lewat sini jam 7 malam. Gileee... merinding brohh! First time soalnya, dan banyaknya tikungan bikin gue lumayan kelabakan haahaha! Tapi ada yang spesial kalo lewat jalur ini. Memang masih agak sepi sih, tapi kalo lewat JLS di Pacitan ini, view pantai selatan bakal menyapa loe semua yg pastinya keren abis! Salah satu ciri khas Pacian yg punya banyak wisata pantai. Jadi gak salah kalo dibangun jalur ini, salah satu tujuannya adalah buat meningkatkan pariwisata di Kabupaten Pacitan. Dan dengan semangat pengen ketemu emak bapak, gue terus melaju sampai di kampung halaman. Dan alhamdulillah jam 3 sore gue sampe di depan rumah dengan selamat sentosa hahaha. Disambut keluarga yg dari kemarin udah cemas dan khawatir, terlebih jam segitu gue baru sampe rumah. Tapi semua berubah jadi kegembiraan bisa ketemu mereka semua. Dan pastinya ketemu kucing-kucing yang ngegemesin! Hahaha!

beloved family

Lucu lucu lucu lucu lucuuuuuu...

Konklusi dari cerita perjalanan mudik gue tahun ini adalah gue menempu perjalanan kurang lebih selama 30 jam. Pastinya karena kejebak macet di Cirebon dan Brebes. Selebihnya adalah waktu istirahat. Untuk bahan bakar sendiri gue 6 kali isi full, total biaya sekitar 130 ribu. Bandingkan kalo gue naik bis pas lebaran tahun ini. Bisa 400 ribu bro! Itu pun baru tiket bis nya hahaha.
Jumpa lagi Jakarta

Sekitar 5 hari stay di kampung halaman, mau gak mau gue harus balik ke perantauan, Tangerang. Dan lama perjalanan balik pun biasanya gak jauh beda dengan mudik. Tapi alhamdulillah, tanggal 22 Juli 2015 gue balik ke Tangerang, jalanan mostly ramai lancar. Meski di Pekalongan dan Tegal sempat padat  banget, tapi gue bisa menembus perjalanan balik kali ini hanya 24 jam! Berangkat dari Pacitan jam 6 pagi, dan sampai tepat di depan monas jam 6 pagi keesokkan harinya hehehe. Alhamdulillah banget dah pokoknya. Kesan buat mudik tahun ini, seru, keren dan alhamdulillah!


Sampai jumpa di perjalanan mudik tahun depan!

POPULAR POST