Backpacker ke Pangalengan Part 1 : Situ Cileunca

Bicara tentang Bandung Selatan, mungkin ingatan kita langsung mengarah ke Ciwidey, yang punya wisata Kawah Putih, Situ Patenggang, ataupun Ranca Upas Camp yang udah pernah gue bahas di sini. Tapi jangan salah, selain Ciwidey, kawasan Bandung Selatan juga punya daerah Pangalengan yang juga gak kalah kece wisata alamnya. Dan pastinya bisa kita jangkau beberapa wisata alamnya dalam satu hari alias one day trip aja. Sama dengan perjalanan gue kali ini yang backpacker-an ke Pangalengan menjelajah spot-spot menarik, di antaranya adalah Situ Cileunca dan Perkebunan Teh Malabar.  Kali ini gue bakal share perjalanan backpacker gue ke Situ Cileunca.

Jangan lupa like and subscribe ya!


Destinasi awal adalah gue pengen ngerasain syahdunya suasana pagi yang dingin di situ atau danau Cileunca, gak jauh dari pusat kecamatan Pangalengan. Sebuah danau yang dibangun pada jaman kolonial Belanda dengan luas 140 ha. Awalnya danau ini dipakai untuk penampungan stock air. Tapi kini, selain dipakai sebagai sarana wisata, situ Cileunca ini juga dipakai untuk pembangkit listrik tenaga air (PLTA). Dengan harga tiket Rp5.000,- untuk orang dewasa dan Rp 2.500,- untuk anak-anak, kita udah bisa bebas menikmati keindahan yang tersaji di hamparan danau terbesar di Bandung ini. Gugusan pegunungan di sebelah timur terlihat megah,yakni gunung Wayang dan gunung Windu serta kepulan asap yang keluar dari panas bumi atau geothermal di kawasan PLTP (Pembangkit Listrik Tenaga Panas Bumi) Wayang Windu pun menambah keindahan pemandangan sekitar situ Cileunca. Selain itu kita juga bisa mencoba naik perahu untuk bisa menjelajah setiap sisi danau dengan harga yang relatif murah . Untuk bisa dapet view yang kece banget, terutama buat yang hobi fotografi, gak ada salahnya dateng ke lokasi ini sepagi mungkin sebelum matahari terbit, kalau perlu camping sekalian hehehe. Karena apa, view permukaan danau di pagi hari akan terlihat lebih keren dengan balutan kabut tipis di atas permukaan air danau. Ditambah gradasi warna langit pagi yang memerah menjelang sunrise memantul sempurna di permukaan danau bak cermin raksasa. 



















Selain foto-foto, camping dan naik perahu ke tengah danau Situ Cileunca, kita juga bisa memancing guys! Buat kalian yang hobi banget mancing (bukan mancing keributan ya!) kalian bisa menghabiskan waktu untuk puas memancing ikan di tepi danau. Untuk jenis ikan ya udah pasti ikan-ikan air tawar ya.. Dan satu lagi, buat kalian yang suka tantangan atau adventure, kalian bisa coba arung jeram atau rafting di sini. Lokasinya di sungai Palayangan yang airnya berasal dari debit air situ Cileunca. Untuk bisa menikmati wahana rafting ini biasanya kita ikut paket wisatanya yang disediakan oleh pengelola. Jadi kita bisa pilih paket dengan fasilitas tertentu, biasanya selain rafting, ada juga tambahan wisata outbound seperti flying fox, dan lain-lain.





Gerbang utama

Loket

Fasilitas toilet

Mushola


Warung-warung

Masih di kawasan wisata Situ Cileunca, salah satu spot menarik yang harus dikunjungi adalah Jembatan Cinta. Meskipun lokasi jembatan ini agak jauh dari pintu masuk wisata Situ Cileunca, tapi spot yang satu ini tetap diminati pengunjung yang ingin berfoto-foto ria. Jembatan cinta ini sebenarnya adalah sebuah jembatan yang menghubungkan dua desa di sekitar Situ Cileunca, yakni desa Pulosari dan Warnasari. Namun karena seringnya dipakai oleh para pemuda pemudi menghabiskan waktu bersama terutama pada sore hari, maka konon jembatan ini akhirnya disebut dengan jembatan cinta (masuk akal gak? Hhehehe) Warna jembatan yang merah di tengah-tengah hamparan air danau yang tenang serta keindahan pemandangan alam sekitar menjadikan jembatan cinta ini layaknya sebuah ikon dari Situ Cileunca yang sayang sekali untuk dilewatkan. Namun harus tetap hati-hati saat berada di atas jembatan ini, karena mobilitas penduduk desa sekitar yang lalu lalang dengan kendaraan roda dua, mengharuskan kita untuk menepi sejenak saat berpapasan. Karena pada dasarnya jembatan ini dibangun untuk mempermudah aksesibilitas warga desa sekitar.    


Jembatan Cinta









Cerita Perjalanan

Berangkat dari Tangerang sore hari sekitar jam 4, ditambah pas banget sama weekend, membuat gue sampai di kota Bandung, di terminal Leuwi Panjang jam 9 malam. Sebelum berangkat gue selalu riset untuk sekedar cari informasi angkutan menuju Pangalengan. Berdasarkan info-info yang gue dapet, kalau dari terminal Leuwi Panjang kita bisa naik bis kecil jurusan terminal Pangalengan dengan ongkos Rp 20.000,-. Tapi ternyata bis ini jam operasinya gak sampe malem banget. Buktinya jam 9 malam gue udah gak nemu bis ini di terminal. Akhirnya gue pilih opsi lain, naik angkot dari sub terminal Kebon Kalapa jurusan Banjaran, lalu nyambung ke Pangalengan. Sampai di sub terminal ini pun ternyata gue salah. Kata supir angkot kalau mau ke Banjaran bukan dari Kebon Kalapa naiknya, tapi dari depan alun-alun Tegalega. Ppffft!! Ok, ini cobaan. Tapi gue terus keep smile hehehe. Dengan modal tanya-tanya, akhirnya gue dapet angkot menuju Tegalega dan naiklah gue ke angkot yang menuju Banjaran. Ini adalah opsi kedua. Kalau kita gak bisa naik bis kecil langsung menuju Pangalengan, kita bisa naik angkot ke Banjaran terlebih dahulu, baru nyambung ke Pangalengan. Back to my story! Malam itu gue sadar banget ‘keribetan’ yang gue alami adalah karena kemaleman sampai Bandung, sampai akhirnya gue harus nyambung-nyambung angkot untuk menuju Pangalengan. Dari Tegalega menuju Banjaran, gue lumayan tenang karena bayangan gue sampai terminal Banjaran langsung bisa dapet angkot menuju terminal Pangalengan malam itu juga, jadi subuh-subuh bisa sampai di Pangalengan. Terlebih niat awal gue adalah sampai di Situ Cileunca sepagi mungkin. But, apa yang terjadi? Setelah satu jam perjalanan sampailah gue di daerah Banjaran dengan ongkos angkot Rp 6.000,-. Malam itu jam 11 kurang, angkot yang gue tumpangi melewati depan terminal gitu aja. Gue yang mulai bertanya-tanya kok gak masuk terminal, langsung nanya ke supir.
“Kang, terminal udah lewat ya?”
“Udah lewat tadi, emang mau kemana?”
“Ke Pangalengan Kang, masih ada gak ya jam segini angkot kesana”
Supir tadi pun bilang udah gak ada jam segitu yang ke terminal Pangalengan. Adapun juga pasti supir angkotnya minta ongkos lebih. Tapi supir tadi langsung melongok keluar dan nanya ke supir angkot lain, nanya masih ada yang ke Pangalengan apa gak. Dan alhamdulillah, masih ada yang kesana! Yeayy! Finally. Tapi ujian gak cuma sampai di sini, setelah setengah jam-an perjalanan, beberapa penumpang mulai turun di tujuan masing-masing dan tinggallah gue yang masih duduk tampan di dalam angkot kaya orang ilang hahaha. But wait! Kok angkotnya gak jalan lagi? Ternyata supirnya nanya, mau gak kira-kira kalo ongkosnya Rp 40.000,- sampai Pangalengan. Whaaaaattttt????! Alesannya adalah penumpangnya cuma gue doank, dan jarak ke terminalnya pun masih setengah jam-an lagi. Ditambah saat itu udah bukan waktunya lagi tuh angkot beroperasi. Ok lah gue ngerti maksudnya. Tapi gue coba nawar, sampai harga Rp 25.000,-. Tapi gagal sodara-sodara. Sampai akhirnya sang supir ngasih dua opsi:
1. Lanjut dengan ongkos 40K
2. Balik dengan ongkos normal, 5K. Tapi balik pun gak ke titik awal daerah Banjaran, tapi masih daerah Cimaung. Kalo dihitung-hitung sekitar 1 km balik arah. Jadi kalo pun lanjut menuju Pangalengan cuma butuh setengah jam lagi

Akhirnya gue pilih opsi kedua. Gue rela diturunin di tepi jalan, meski gak begitu rame tapi deket sama warung bubur kacang ijo yang buka 24 hours dan deket sama pemukiman warga di tepi jalan raya Pangalengan. So gue masih ngerasa aman. Sempat makan bakso buat sekedar isi perut, dan ngampar di depan toko yang udah tutup, sampe ketiduran ala-ala gembel *backsound musik sedih*. Dalam hati gue, OK.. it’s backpacker. Gue harus sabar nunggu mobil ELF lewat jam setengah dua menuju Pangalengan (info ini gue dapet dari supir angkot yang nge-drop gue di tengah dingin malam tadi). Posisi saat itu jam 12 malam. Jadi gue harus nge-gembel dulu depan toko berapa jam anak-anak?? 1,5 jam!!!!
Tik tok tik tok...


00.00-01.45 : Menanti ELF menuju Pangalengan

Setengah 2 malam. Sebenarnya dari tadi udah ada beberapa mobil lalu lalang, tapi mostly mobil pribadi dan angkutan barang. Sampai akhirnnya dari kejauhan gue lihat mobil ELF menuju Pangalengan, dan langsung gue standby di tepi jalan. Dan wuuusss!! Mobil melaju menembus dinginnya malam, melaju di gelapnya jalur menuju Pangalengan yang berliku-liku dan naik turun. Dengan ongkos Rp 5.000,- , sampai lah gue di Pangalengan, dan turun persis di depan terminal. Masih jam 3 kurang. Gue lihat ada tukang nasi goreng yang masih ‘beroperasi’ sampai dini hari itu. Gue makan, karena inget dari sore kemarin belum makan nasi. Sempat ngobrol-ngobrol sama mamang-mamang penjual nasgornya, mulai dari tempat wisata, aksesnya, sampai tentang kehidupan masyarakat Pangalengan. Meski cuma obrolan biasa, tapi at least jadi tambah wawasan apa yang sebelumnya gue belum ketahui. Ini nilai plus juga!

Selesai makan, gue pamit dan sekedar jalan-jalan di tengah sepinya Pangalengan saat itu. Kecamatan Pangalengan ini ditandai dengan bundaran depan kantor kecamatan persis dan sampingnya ada terminal. Gak jauh dari situ ada pasar yang mulai ramai ketika subuh. Untuk penginapan sendiri di dekat sini ada satu homestay bernama hotel Puri. Tampilannya sederhana, tapi bisa juga jadi referensi tempat menginap kalian saat maen ke daerah Pangalengan. Tapi perjalanan gue kali ini sengaja gak nginep di penginapan. Ala kadarnya aja, biar murah, hehehe namanya juga backpacker-an. Di samping terminal Pangalengan ada sebuah gedung yaitu kantor Koperasi Peternakan Bandung Selatan (KBPS) yang menjadi pusat pengelolaan usaha peternakan. Secara gitu loh, Pangalengan ini terkenal banget sama susu murni yang berasal dari peternakan sapi perah. Selain hasil ternak, Pangalengan pun terkenal dengan hasil kebunnya, salah satunya sayur-sayuran. Dan pastinya perkebunan teh Malabar yang lokasinya gak jauh dari pusat kecamatan. Karena berada di daerah dataran tinggi, gak heran kalo Pangalengan ini punya udara yang dingin.

Kalau kita dari arah Banjaran (Bandung), setelah bundaran akan ada jalan ke kiri menuju kawasan Malabar. Sedangkan ke kanan, akan ada jalur menuju wisata Situ Cileunca dan jalur ini akan tembus sampai Pantai Rancabuaya, masuk Kabupaten Garut. Untuk akses menuju situ Cileunca, dari kecamatan Pangalengan kita bisa gunakan jasa ojek dengan ongkos Rp 10.000,-. Karena jarak menuju danau sekitar 3 km dari Pangalengan, dan tidak ada trayek angkot menuju wisata Situ Cileunca ini.
___________________________
Total budget :
- Ongkos Tangerang-Bandung by bus (PP) : 150.000
- Ongkos dari Leuwi Panjang ke Tegalega :    5.000            
- Ongkos angkot Tegalega-Banjaran         :    6.000
- Ongkos Banjaran ke Pangalengan          :    5.000 (diturunin di Cimaung)
- Ongkos Cimaung-Pangalengan (ELF)      :    5.000
- Ongkos ojek dari Pangalengan-Cileunca :  20.000 (PP)
- Ongkos Pangalengan-Leuwi Panjang       :  20.000 (pulang, naik bis kecil)

Jadi totalnya adalah Rp 211.000,- , belum termasuk biaya makan & jajan, dan juga tiket masuk. Karena dateng pagi banget sebelum loket buka, pagi itu gue dapet previllage masuk gratis dari bapak-bapak penjaga loket. Biasanya jam 6-an pagi baru buka. Hehehe, rejeki anak sholeh.
Oia, guys, budget gue di atas cuma perjalanan sampai situ Cileunca dulu ya. Karena di hari yang sama gue juga melakukan one day trip ke perkebunan Teh Malabar, dan pastinya butuh budget lagi, so kalian bakal tahu berapa budget keseluruhan backpacker gue ke Pangalengan kali ini. Tunggu ya, cerita selanjutnya!

Bye ...! 

                         
Bersambung ke : Backpacker ke Pangalengan Part 2 : Kebun Teh Malabar & Rumah Bosscha                                                                                                                                                                                                        

POPULAR POST