Camping Ceria di Bumi Perkemahan Sukamantri Bogor




Buat kalian yang tinggal di kota Jakarta dan sekitarnya, mungkin kadang bingung pengen camping atau sekedar melepas penat di alam bebas yang lokasinya gak jauh-jauh dari ibukota. Dan gue rasa saat ini banyak destinasi wisata alam yang bisa kita manfaatkan untuk ‘bercumbu’ dengan alam, baik itu sama keluarga, kerabat, atau bahkan sendiri. Hahaha.. Buat pecinta camping, pasti udah hapal banget lokasi camping ground yang bisa dijangkau gak jauh-jauh dari ibukota Jakarta, salah satunya di wilayah Bogor. Selain di kawasan Gunung Pancar, ada satu lagi lokasi camping ground di kawasan Bogor, bernama Bumi Perkemahan Sukamantri. Berada di kaki gunung Salak yang ada di Taman Nasional Gunung Halimun Salak, tempat camping ini menawarkan sensasi liburan yang menyatukan kita dengan alam terbuka. Di sini kita bebas pilih tempat untuk berkemah, karena tempatnya luas. Selain dipakai untuk sebagai lokasi wisata alam, buper ini juga sering dipakai untuk pelatihan militer  oleh anggota tentara, bahkan terakhir gue kesana, ada satu tenda peleton yang dipakai untuk para anggota pelatihan paspampres. Nah, penasaran kan di mana lokasi tepatnya camping ground ini?



Jika kalian dari Jakarta dan sekitarnya, sampai kota Bogor arahkan kendaraan menuju daerah Ciapus atau Tamansari. Karena secara geografis letak buper ini ada di Taman Nasional Gunung Halimun Salak (TNGHS) yang ada di Kecamatan Tamansari, sekitar 1 jam perjalanan dari Kota Bogor. Memasuki kawasan Ciapus dan Tamansari, jalanan aspal mulus mulai terasa menanjak, maklum aja menuju kaki gunung. Dan gue saat itu baru sadar kalau arahnya sama dengan waktu gue jalan-jalan ke Pura Parahyangan Agung Jagatkarta. Bedanya, saat ada perempatan di Jalan Tamansari, kita harus lurus untuk menuju Bumi Perkemahan Sukamantri, dan belok kanan untuk ke pura. OK, kali ini kita ke buper Sukamantri aja ya, hehehe.. Setelah lurus mengikuti jalanan yang masih aspal mulus, kita bakal ketemu sebuah danau bernama Situ Tamansari yang ada di sekitar pemukiman warga. Kita masih lurus lagi ya, sampe nemu pertigaan lalu belok kiri, mmm... masih aspal bro, tenang aja hehehe! Tapi gak lama kemudian, kita akan nemu pertigaan lagi lalu belok ke kanan yang mengantarkan kita ke jalan berbatu! Let’s go! Hahaha, lanjut brooo... tantangan dimulai. Jangan harap mulusnya aspal ya, sampe nanti tiba di bumi perkemahan. Jalanan dari sini udah mulai melatih kesabaran dan kemahiran kita nyetir kendaraan. Gue yang saat itu boncengan motor sama temen gue terpaksa bolak balik turun. Mending jalan kaki deh daripada nahan sakit di pantat hahaha. Ini dia penampakan jalanannya.







Sekitar 1 km perjalanan, maghrib itu gue dan temen gue masih berjibaku menerjang jalanan berbatu, meski masih sedikit-sedikit ada yang masih enak untuk dilewatin. Dan akhirnya gue sampe di depan plang berwarna hijau bertuliskan “Kujang Raider”. Tapi jangan seneng dulu, hahaha, masih sekitar setengah jam lagi buat sampe di buper. Dengan pede nya gue dan temen gue lanjutin perjalanan dengan motor yang disetir hati-hati banget karena bebatuan di jalan yang kita lewatin licin karena abis hujan. Sementara gue masih memilih jalan kaki sambil nenteng helm. Kancing jaket gue buka semua selebar-lebarnya karena bukan dingin malam di tengah hutan yang mulai dateng, tapi gue malah mandi keringat. It’s OK, itung-itung olahraga kan ya, udah lama gak tracking juga di tengah hutan gini, ditambah gelap mulai manyapa. Cuma suara jangkrik, deru motor matic temen gue yang seakan-akan ogah buat lanjutin perjalanan. Sementara mobil dan motor lain sesekali aja lewat dari arah berlawanan maupun menyusul dari belakang juga trus ngeduluin kita. Sekitar 15 menitan lebih jalan, belum ada tanda-tanda kita nyampe di pos buper Sukamantri. Gue terus jalan sambil fokus ke bawah memastikan langkah gue bener biar gak kesandung batu. Sedangakan Defri, temen gue nyoba terus menghidupkan suasana biar gak sepi dengan mengulang-ulang pembicaraan yang udah diucapinnya hahaha. “Gus, gantian nih bawa motor gue, gue jalan kaki”. OGAH !!! Hahaha, gue lebih enjoy jalan kaki ketimbang ribet bawa motor matic loe itu! Gak lama kemudian, gue lihat di bawah jalan yang gue lewatin, seberkas cahaya, kayak cahaya dari dalam tenda dan api unggun layaknya lokasi orang camping. Yes! Dalam hati gue udah seneng karena pasti bentar lagi sampe di pos kedatangan buper Sukamantri.

“Def, bentar lagi sampe nih!”
“Kenapa emang?”
“Tuh ada yang camping di bawah. Eh mana tadi aer, gue haus pengen minum”
Defri kasih gue botol air mineral yang kita bawa dan gue pun menenggak dengan penuh kelegaan haha.. tapi...
“Emang ada yang camping di bawah ya?”

Dengan pede gue jawab ADA , tapi pas gue nengok ke bawah, S E P I brohh! Gak ada cahaya apapun, bahkan api unggun yang tadi gue lihat. Wkwkwkk, hadehh.. ada apa ini, aneh menurut gue. Perasaan dari bawa tadi gue gak mikir macem-macem. Dengan masih memandangi lokasi api unggun tadi gue terusin perjalanan dan Defri juga ngikutin gue and we act like nothing happened. Hahaha, ini pengalaman konyol banget menurut gue, dalam hati gue pengen cepet sampe dan critain semua ke Defri. Akhirnya setelah lewatin 2x tikungan, sampailah gue di pos tempat bayar tiket masuk di bumi perkemahan Sukamantri. Lega rasanya. Di sini gue langsung bayar tiket masuk seharga Rp 20.000,- per orang plus Rp 5.000,- buat parkir motornya. Gue langsung ketemuan sama Kang Iqbal yang udah gue kontak jauh-jauh hari buat sewa tenda dan matras di sini. Just FYI, camping gue kali ini sewa tenda kecil yang muat 4 orang plus matras 3 , seharga Rp 100.000,- include bongkar pasangnya. Ini buat semalam lho ya, jadi terima jadi dan tinggal nempatin aja. Untuk lokasi tenda kita bisa pilih. Dan malam itu sekitar setengah 7 gue sampe sana, gue bisa pilih lokasinya gak jauh dari pos pembayaran tiket. Lokasinya paling atas, dan langsung menghadap langsung ke pemandangan kota Bogor di bawah sana yang malam itu penuh kilauan cahaya lampu. Berharap besok pagi dapet view sunrise. Setelah tenda siap huni (cielahhh) gue langsung masuk-masukin barang ke dalam tenda, dibantu partner trip gue kali ini, Defri (si manusia karet penggemar one piece hahaha). This is our first trip, dan ini juga dalam rangka anterin dia yang pengen ditemenin camping yang gak jauh-jauh dari ibukota. Jadi gue guide kali ini? OK!

Gak banyak yang gue lihat malam itu, sekitar jam 8 malam gue dan Defri mulai goreng ini itu buat makan, sementara nasinya beli di warung yang ada di atas , gak jauh dari lokasi tenda gue. Emang di camping kali ini kita gak niat buat masak nasi sendiri, karena gue yang selalu gagal masak nasi pake nesting dan Defri yang waktu itu gak mau terlalu ribet masak ini itu. Beruntung malam itu gak hujan, jadi bisa nongkrong di alam terbuka sambil ngobrol banyak, termasuk ngobrolin pengalaman aneh tadi pas perjalanan maghrib hehehe. Sudahlah, mungkin tadi itu perkenalan. Sekitar jam 11, kita putuskan buat masuk tenda dan istirahat. Buat yang takut kedinginan, kalian bisa tidur pake sleeping bag. Tapi ternyata temen gue yang juga notabene gak tahan dingin, malam itu memilih gak pake sleeping bag nya. Hahaha kenapa? Gak dingin. It’s a simple answer, right? Trus apakabar gue? Gue tidur gak pake jaket. Udah gitu aja :D

View malam kota Bogor, kameranya jelek :P

Alarm jam 5 bunyi, jam 5 lewat sebenernya. Gue buka mata dan langsung bangun kayak orang abis mimpi buruk, padahal cuma kaget takut kesiangan dan gak bisa lihat sunrise, padahal di luar, view kota Bogor yang semalem gue lihat, pagi ini ketutup kabut. PPfffhhh!

“Kok lu gak bangunin gue, Def?”
“Lah gue juga baru bangun”
*lalutonjoktonjokkan* eh gak ding! :D

Kita langsung keluar tenda dan hmmmm.. segarnya hawa pagi ini, meski masih sedikit remang-remang. Kita jalan menuju mushola kecil yang lokasinya ada di ujung sebelah selatan, di mana di bawahnya juga ada kamar mandi. Oia, kamar mandi di sini ada banyak guys, bersih pula. Setelah sholat Subuh, gue balik ke tenda, dan masih males-malesan. Gue nyusul Defri yang udah lebih dulu nikmatin pagi di sebuah tempat duduk di atas lokasi camping kita sambil nikmatin kopi. Di lokasi ini dibangun beberapa tempat duduk yang disediakan untuk menikmati pemandangan sekitar buper Sukamantri. Dan saat gue datang kesini, ada spot yang menurut gue paling tinggi di buper ini, yang lagi dibangun sebuah spot dengan tulisan SUKAMANTRI. Dari sini kita bakal bisa lihat view di bawah dan hutan-hutan yang masih berada di kaki gunung Salak ini.



Selamat pagi !









Salah satu fasilitas toilet di Sukamantri 
Mushola



Good spot 

Under construction


Puas menikmati udara pagi sambil ngobrol ini itu, gue dan temen gue bersiap buat bikin menu sarapan. Gak ada yang spesial, cuma tumis wortel, buncis dan bunga kol dengan lauk tempe, bakwan jagung dan nugget. Defri melengkapi menu sarapan dengen sarden yang dia bawa meski masaknya penuh aksi dramatis hahaha. Dan jadilah pagi itu kita sarapan di alam terbuka, sebuah rencana yang kita harapkan dari jauh-jauh hari, melepas segala kepenatan dan bercumbu dengan alam bebas.



Ala - ala keluarga khong guan






Pagi ini, kita punya rencana buat tracking ke sebuah air terjun yang lokasinya kurang lebih 2 km lagi dari buper Sukamantri. Jangan nanya naik apa ya, namanya juga tracking. Menembus hutan, melewati lereng, dan bebatuan sungai yang saat itu gak dialiri air sama sekali, tapi licin banget. Saat tracking pasti buat kalian yang suka naik gunung atau bahkan pernah ke Gunung Salak pasti udah gak asing lagi dengan tipikal jalurnya. Hampir gak yakin awalnya kesini, setelah lihat track nya yang ternyata nglewatin aliran sungai kecil yang kering dan penih batuan terjal. Belum nyamuknya yang kadang genit. Tapi gak mengurungkan niat kita buat foto ala-ala sekedar buat kenang-kenangan kita pernah maen di aliran sungai kecil kering yang bisa mendatangakan aliran air bah dari hulu kapan pun dia mau, serem juga ya... Sekitar setengah jam lebih perjalanan, kita bertemu rombongan lain yang baru aja dari Curug Suryakencana. Apa mereka bilang? Airnya kecil banget! O-oooo... akhirnya gue dan Defri pun mengurungkan niat buat sampe kesana hahaha. Mungkin karena udah keasyikan foto-foto tadi. Ditambah kita cuma berdua dan cuaca pagi itu rada gelap-gelap gimana gitu. OK, kita putuskan buat balik ke buper deh..











Rombongan dari Curug Suryakencana


Bonus! Nemu ginian haha..





Balik lagi ke tempat camping, gak berasa waktu udah siang. Setelah istirahat sejenak dan beres-beres, akhirnya kita akhiri camping ceria kita hari itu. Sekitar jam setengah 2 gue dan Defri turun buat kembali ke kota Bogor dan pulang ke Tangerang. Kesimpulan dari perjalanan kali ini adalah, bumi perkemahan Sukamantri cocok banget buat kalian yang pengen camping ceria bareng keluarga atau temen-temen. Mengingat lokasinya yang gak jauh dari kota Bogor dan fasilitasnya yang juga udah bagus, meski untuk akses kesini masih harus diperlukan kesiapan fisik dan juga kendaraan buat kalian yang bawa motor atau mobil. Selain dua moda transportasi tadi, sebenernya bisa juga kalian sewa angkot dari Bogor atau Ciapus, dengan tarif pinter-pinter nego sama supirnya hehehe. Tapi kalo lebih milih pakai kendaraan pribadi, pastikan kendaraan dalam kondisi fit ya. Dan untuk warung-warung yang ada di buper Sukamantri juga siap melayani pengunjung yang mungkin gak pengen ribet bawa logistik buat masak. Warung-warung di sini siap memuaskan perut kita hehehe. Just FYI guys, kalo kalian mau menggunakan jasa penyewaan alat-alat camping, bisa hubungin kontak Kang Iqbal di +62 857-1194-5341. Kebetulan kemaren gw juga sewa tenda di sana. Dan satu lagi, jangan lupa tetap jaga kebersihan buper Sukamantri ya!








POPULAR POST